Tuesday, December 7, 2010

3
Komen
~ Awal Muharram noktah BERMULA ~

Hijrah telah membawa sinar perubahan.



Assalamualaikum w.b.t

Salam awal Muharram. Moga hijrah kali ini menjadi titik perubahan untuk kita menggapai redha Allah. 

InsyaAllah. (",)

Para pembaca yang dikasihi,

Mungkin sedikit sebanyak kita sudah mengetahui bagaimana proses hijrah Rasulullah saw bersama sahabat Abu Bakar ra. ke Madinah.

Kita semua tahu bahawa Rasulullah berjaya sampai ke Madinah Al-Munawwarah. Kita juga tahu Rasulullah bersama para sahabat dan kaum muslimin berjaya membangun sebuah peradaban dan memiliki kekuasaan yang hebat dalam masa yang singkat. Kita sama-sama tahu di zaman Rasulullah, Islam telah tersebar ke banyak negeri. 

Tapi ada satu hal yang mungkin kita perlu cermati dan teliti bersama.

Ya, memang kemenangan dan kecermerlangan bergantung kepada pertolongan Allah. Tapi pertolongan Allah tidak turun begitu saja, sebagaimana yang dialami oleh Rasulullah saw ketika berhijrah.



Rasulullah juga cipta perancangan.

Rasulullah terlebih dahulu melakukan pelbagai usaha, perancangan, juga strategi yang rapi. Rasulullah saw meminta Ali bin Abi Thalib ra. untuk tidur di katil baginda saw dan menutupi tubuh beliau menggunakan selimut baginda.

Subhanallah. Inilah iman wahai pembaca budiman. Andai tidak ada iman, mana mungkin Saidina Ali sanggup mengambil risiko.

Baginda saw juga sudah meramal bahawa musuhnya akan mengejar ke arah Madinah. Untuk itu baginda dan sahabatnya Abu Bakar besembunyi di Gua Tsur yang letaknya berlawanan dengan arah Madinah. Rasulullah dan Abu Bakar tinggal di gua ini selama tiga hari.

Untuk menghilangkan jejak perjalanan Rasulullah dan Abu Bakar ra. ke Gua Tsur, mereka meminta Amir bin Fuhairah, bekas hamba Abu Bakar untuk menggembalakan kambing di sekitar dan sepanjang jalan ke gua. Selain itu susu kambingnya dapat mereka manfaatkan.

Selama tiga hari bersembunyi di gua, Rasulullah dan Abu Bakar tidak kekurangan makanan. Karana Asma, putri Abu Bakar senantiasa menghantar makanan.

Untuk mengetahui keadaan lawan, Rasulullah saw menyuruh Abdullah bin Abu Bakar menginap bersama mereka di gua. Sebelum matahari terbit, Abdullah masih berada lagi di Mekah. Sehingga Rasulullah dapat mengetahui rencana para kafir Quraisy yang terus mengejar dan ingin membunuhnya.

Setelah dirasa keadaan cukup aman, Rasulullah dan Abu Bakar meninggalkan gua Tsur dan meneruskan perjalanan ke arah selatan. Setelah menelusuri di setiap daerah yang tak pernah dilewati orang, mereka berbalik ke arah utara menuju Madinah. 

Berbagai upaya yang dilakukan Rasulullah ini, hanya merupakan usaha manusia semata yang dilakukan secara maksimum mungkin. Walaupun kejayaan dan kegagalan merupakan hak Allah yang menentukannya.



Bukan Rasulullah sahaja yang merancang. 

Lihatlah bila Allah juga merancang. 

Apabila perancangan Allah itu adalah lebih baik.

Buktinya, Ali bin Abu Talib diminta Rasulullah menggantikan posisinya di tempat tidur baginda, dan ketika itulah rasulullah mula berangkat untuk berhijrah. Maka, dengan izin Allah pertolongan turun. Allah menutup mata dan hati para kafir Quraisy yang mengepung rumah Rasulullah saw.

Walaupun sudah membina perancangan secara rapi juga teliti, tetap masih ada para kafir Quraisy yang berjaya sampai di muka pintu Gua Tsur –tempat Rasulullah dan Abu Bakar bersembunyi. 

Namun karana adanya kekuasaan Allah yang mampu menggetarkan hati orang-orang kafir. Mereka tidak memasuki ke dalam gua. Kehebatan Allah yang memerintahkan burung merpati untuk bersarang di pintu gua seterusnya labah-labah untuk merangkai sarangnya menutupi pintu gua.

Subhanallah. Semuanya berlaku atas aturan Allah.

Begitu juga Rasulullah dan Abu Bakar, sudah memilih jalan yang aman menuju Madinah, tetap saja Suraqah bin Naufal mampu menjumpai mereka. Oleh karana pertolongan Allah jugalah yang menyebabkan kaki kuda Suraqah terperosok sehingga menyebabkan tidak mampu menangkap dan membunuh Rasulullah saw.



Penutup ; Kehadiran Allah juga perlu.


Aha. Ni formula perjuangan. 

Tak akan cukup dengan kerja keras dan usaha yang menggunung hatta digaul dengan perancangan di luar jangkaan, tapi hakikatnya masih juga memerlukan bantuan dari Allah. Begitulah sebaliknya, bantuan dari Allah tidak akan turun begitu saja andai kata tidak ada usaha juga doa. (",)

Akhir kata saudaraku, hayatilah firman Allah ini :

“Hai orang-orang yang beriman, jika kamu menolong (agama) Allah, nescaya Dia akan menolongmu dan meneguhkan kedudukanmu.” (Surah Muhammad : 7) 


Harapan ~ Moga tahun baru ini menjadikan kita insan yang lebih baik. =)


3 comments:

  1. > Kisah Mawe

    Fatahallahu'alaik..

    ReplyDelete
  2. Tahun baru ini marilah kita sama-sama m'pertingkatkan lagi amalan2 untuk mengapai redho-Nya..
    InsyaAllah..Amin..




    MQ:maksud MQ apa ya..disisihkan saat di perlukan??
    maaf ya kalau ada silap dan salah..

    ReplyDelete