Sunday, December 23, 2012

4
Komen
~ Page Qawiem Khairi ~

Qawiem Khairi | Dari vlog 'Sudikah Awak...'

Dah ada page rupanya saya ni. Huhu.
Yang belum like, jemputlah.
Jangan malu-malu.

{Page Qawiem Khairi}

-------------

Takkan nervous jugak kot. Kikiki.


Sekian Terima Kasih.
Irbid jordan.



Thursday, December 20, 2012

4
Komen
~ Nantikan V5 ~

Qawiem Khairi | Berdebar kot. Kih3. 

Yarghh !!

Nantikan vlog terbaru di bawah Langit Ilahi.
Dengan tajuknya.... hehe. Rahsia.

Moga Allah bagi yang terbaik !


Sekian.
Qawiem Khairi aka Pelaut Rabbani.
Irbid Jordan




Tuesday, December 18, 2012

5
Komen
~ Jangan Tunggu Berkuasa ~

Qawiem Khairi | Bercita-citalah dengan usaha.

Jangan tunggu berkuasa untuk berjasa. 
Jangan tunggu berharta untuk berbakti kepada yang derita. 
Takut kita pulang ke sana tanpa ada pahala, melainkan harapan kosong yang kita sendiri tidak ada usaha.

----------------

Dalam proses untuk menyiapkan vlog yang seterusnya secepat mungkin.
Kemudian diikuti final exam. Doakan guwa. : D



Sekian.
Qawiem Khairi aka Pelaut Rabbani.
Irbid Jordan.


Saturday, December 15, 2012

2
Komen
~ Perlu Berkaca Mata ~

Qawiem Khairi | Kami family perantau 

Gambar di atas adalah anak-anak Perlis yang menyambung pengajian di Jordan.
Kami tak ramai macam negeri lain sampai ada yang 4oo lebih. Perlis dekat 40 orang macam tu ja.

Tapi, itu bukan penghalang untuk kami tidak boleh ber'mesra' kan.
Be'ramah mesra' lah maksudnya. Hoho. Nanti pikir 'mesra' lain pulak. :D

Kadang-kadang aku tanya diri aku sendiri, kenapa mesti aku jumpa mereka ini di Jordan?
Sedangkan waktu di Perlis dulu, tak pernah pun nak jumpa. Apatah lagi nak kenal.

Pikir pi pikir mai, aku dapat jawapan.
Inilah hikmah musafir di perantauan. Bila di Msia khususnya Perlis, kita dah ada keluarga sendiri.
So, bila terbang ke luar negara, mana nak ada dah family bagai. Sendiri rindu sendiri mau tanggung lah.
Takdak dah bila ada masalah datang, mak ayah yang akan selesaikan. Kita lah yang kena usaha sendiri.
Fuh.. tabah kot anak-anak perantau ni. Ngee..

Sebab itu, dengan kasih sayangNya, Allah tak biarkan kita bersendirian.
Allah hadirkan orang-orang yang baik bersama kita. Ada masalah, kita boleh kongsi-kongsi dengan mereka. Ada cerita, kita boleh berstory telling. Ada duit lebih, boleh belanja-belanja. Pergi jalan sekali-sekala pusing-pusing taman. Bila sedih teringat kat family, boleh buat bulatan gembira pastu nangis ramai-ramai. Ahaa.. itulah jawapannya. Hihihoha.

Tapi soalan aku di atas tu bukan ada skema jawapan pun. Kih3. Masing-masing punya jawapan tersendiri.  Kita pandang positif, kita akan jumpa jawapan positif. Pandang sebaliknya, begitulah juga jawapannya.

Hmm.. memang santai tak boleh blah entry aku kali ni. Kikiki. 

Cuma sedikitlah nasihat aku kepada anak perantau. Tak kisahlah merantau kat mana sekalipun.
Samada di luar negara atau dalam negara. Asal jauh dari mak ayah, dikira merantau lah tu.

Nasihatnya, belajarlah untuk 'berkaca mata'kan positif. Apa-apa yang berlaku kepada kita sama ada kita suka atau tidak, sama ada kita ready atau tidak, sama ada kita mahu atau tidak, positiflah. Berbaik sangkalah.

Sebabnya, kalau kita memandang semua perkara dengan pandangan positif, campaklah kat mana sekalipun, kita dah tak takut. Kita dah tak risau dan tak cemas. Sebab kita tahu, apa yang terjadi atau akan terjadi kepada kita.. semuanya punya hikmah. Betul tak? 
Ohya, lagi pun, sapa yang berkaca mata, dia nampak cool beb.

Namun, andai awal-awal lagi kita dah ber'tempurung'kan negatif, habislah.
Hatta benda yang sepatutnya baik untuk kita, tapi kita terus membakul sampah semuanya, rugilah. Hmm..

----------------

Hoyyeah. Balik pada gambar di atas. Anak-anak Perlis di Jordan.
Siapa ketua mereka? Ahaaa... ini soalan penting. Haha.. bajet ada orang nak tanya.

Tapi, kalau betul ada yang nak tahu.. aku malas nak cerita sebenarnya. :D
Cuma aku boleh cakap, ketua mereka adalah salah seorang bro yang sedang duduk atas kerusi tu.
Carilah sendiri ya. Muahaha.

Yeah... Thats all for today. See you next tyem. Salam.


Sekian.
Qawiem Khairi aka Pelaut Rabbani.
Irbid Jordan. 




Monday, December 10, 2012

6
Komen
~ Deselar ~

Qawiem Khairi | Spek hitam saja yang mahal, yang lain semua murah. :D

Ohya. Nak bagitau satu rahsia.
Saya sangat kagum kepada akhawat yang pandai main deselar.
 Deselar tu apa? Ala... yang snap-snap tu. ^^

--------------

Ada sapa-sapa boleh tolong ajar kan untuk main benda alah ni? :D


Sekian.
Qawiem Khairi aka Pelaut Rabbani.
Irbid Jordan. 



Sunday, December 9, 2012

4
Komen
~ Rindu ~

Qawiem Khairi | Membelek note cinta. Erk.. Gedebuk !

Satu hari nanti kamu akan faham apa ertinya 'rindu'.


Sekian.
Qawiem Khairi aka Pelaut Rabbani.
Irbid Jordan.
 




Wednesday, December 5, 2012

5
Komen
~ Aku Bukan Sesiapa ~

Qawiem Khairi | Segala puji bagi Mu ya Allah. ^ ^

Aku bukan sesiapa.
Aku adalah aku yang kamu kenal dulu.
Aku adalah aku yang pernah kita bersama satu ketika dahulu.
Dan aku adalah aku yang sentiasa ingin menjadi hebat seperti kamu.

Aku sedar siapa diri aku.
Banyak perkara yang masih tidak tahu, hanya bisa bercita-cita saja mampu.
Tapi, itu bukan penghalang bukan?
Untuk aku bergerak maju dengan cara aku.
Seiring memohon kepada-Nya yang mengatur segala-galanya.

"Ya Allah, janganlah Engkau membiarkan kami menentukan nasib diri kami sendiri.
Walau sekelip mata atau lebih dari itu."

-------------------

Berusaha dan berusaha lagi !
Dan kepada anda yang baik hati, doa-doakan juga untuk diri ini. ^^


Sekian.
Qawiem Khairi aka Pelaut rabbani
Irbid Jordan.



Monday, December 3, 2012

7
Komen
~ Saya malu dengan Awak ~

Qawiem Khairi | Kawan-kawan aku banyak dah kahwin, aku bila lagi? Haha. (Lompat bintang) :p

Awak, sebenarnya saya suka awak.
Tapi saya malu, sebab saya lelaki biasa.
Saya tak soleh pun, kalau nak dibandingkan dengan awak yang solehah tu.
Dan saya akan berusaha untuk ubah diri saya ke arah yang lebih baik.
Awak, saya selalu doakan awak.
Moga Allah sentiasa bagi yang terbaik dalam hidup awak. Amin.

-----------------

Jiwang-jiwang juga.
Dengan ibu bapa jangan diketepi perasaan mereka.
Cinta 'si dia' disertai dengan redha Pemilik Cinta, baru jiwa terasa bahagia.
Tak gitu wahai orang yang bercinta? XD


Sekian.
Qawiem Khairi aka Pelaut rabbani.
Irbid Jordan.


6
Komen
~ Belanja Housemates ~

Qawiem Khairi | Ini memang betul-betul kurus ok.  :p

Belanja housemates sempena terbitnya Vlog Kek Coklat yang kini sudah melebihi 5k views. 

Alhamdulillah. Terima kasih daun kurma diucapkan kepada semua. 
Atas sokongan, kritikan dan pandangan selama ini. 
Moga Allah kira sebagai satu amal soleh. 

InsyaAllah.

----------------


Sebenarnya macam ni. 
Setiap kali vlog terbaru keluar, maka saya sudah set dalam minda, 
yang saya akan belanja housemate sebagai meraikan kejayaan menghasilkan vlog. 

Best kan siapa yang jadi housemate saya. :P

Dush !



Sekian Terima Kasih.
Qawiem Khairi aka Pelaut rabbani.
Irbid Jordan. 






Wednesday, November 28, 2012

7
Komen
~ Mahkota di Hati Ku ~

Qawiem Khairi | Aku yang bernama aku.


Kehidupan ini penuh dengan kejutan. Kita kena sentiasa bersedia untuk menghadapi setiap kejutan yang akan kita hadapi. Hari ini mungkin orang yang kita sayang sedang bergelak ketawa, tapi esok hari dia pergi buat selamanya.

Kita tidak tahu hari akan datang itu bagaimana. Semuanya Allah telah aturkan untuk kita. Kita hanya hamba-Nya yang melalui jalan-jalan yang penuh dengan kejutan yang telah diaturkan.


Dalam usia kita melangkah ke alam remaja, ibu bapa akan jadi tempat kedua selepas kawan-kawan. Kita terlepas pandang hubungan kita dan ibu bapa semakin besar jurangnya. Kita alpa dengan kesoronokan bersama kawan-kawan sehingga tanpa sedar terpaksa meletakkan kawan-kawan kita sebagai keutamaan dalam kehidupan.

Ketahuilah, dalam usia ibu bapa kita menjenguk zaman tua, mereka sangat mengharapkan kita menjadi sahabat mereka yang akan mendengar cerita mereka, yang akan melayani sedih dan gembira mereka, yang akan menemani kesunyian mereka.

Dalam keadaan mereka merangkak ke usia tua, mereka sangat berharap agar anak-anak mereka ada bersama-sama dengan mereka. Saat inilah, mereka ingin habiskan masa yang berkualiti bersama-sama dengan anak-anak mereka. Mereka ingin mengganti masa yang mereka tak dapat bersama-sama dengan kita di saat mereka terpaksa mencari nafkah untuk kita, saat mereka dilambakkan dengan kerja-kerja yang menjadi tanggungjawab mereka.

Kita tidak akan tahu perasaan mereka selagi kita belum menjadi ibu dan ayah. Ya, kita juga punya tanggungjawab sebagai pelajar. Tapi, itu bukan penghalang untuk kita menjadi sahabat kepada kedua ibu bapa kita kan.

Hargailah setiap saat, setiap minit kehadiran kedua ibu bapa kita dalam kehidupan. Jangan nanti saat Allah S.W.T menjemput mereka, kita menangis menyesal dengan tindakan kita. Jangan nanti apabila rindu mula mengigit jiwa, kita minta Allah putar semula waktu itu agar kita mampu bahagiakan hari-hari mereka.

Sesungguhnya, yang lepas itu hanya akan jadi kenangan yang kita takkan dapat putar semula waktunya. Hargailah mereka kerana ramai lagi diluar sana yang masih mencari kasih seorang ibu dan ayah. Ramai lagi diluar sana yang menumpang kasih dengan orang yang bukan ada pertalian dengan mereka.

Sayangilah ibu bapa kita kerana ramai lagi diluar sana yang tidak pernah melihat muka kedua ibu bapa apatah lagi ingin merasai kasih sayang seorang ibu dan ayah. Jagalah hati mereka kerana kelak kehidupan kita pasti akan bahagia. Kita bahagiakan kedua ibu bapa kita, Allah akan bahagiakan kehidupan kita tapi dengan cara yang berbeza. InsyaAllah.

Semoga Allah kasih perjalanan kita semua sebagai seorang anak kepada ibu bapa yang telah Dia tetapkan :)

Selagi kedua ibu bapa kita ini masih hidup, mereka ada anugerah yang Allah hadirkan dalam diri mereka tanpa kita sedar. Doa mereka tak terhijab oleh Allah. Alangkah indahnya jika hidup seorang anak ini hari-harinya kedua ibu bapa mendoakannya.

Pasti Allah permudahkan segala urusan si anak ini. Bahagialah kehidupan si anak jika ibu bapanya redha setiap langkah anaknya diatas muka bumi ini. Damailah hati anak ini kerana ibu bapanya ada bersama-samanya. Tenanglah hati anak ini kerana tahu, ibu dan ayah adalah hadiah yang Allah berikan dalam kehidupannya.

Akan anak ini jaga kedua ibu bapanya kerana mereka adalah hadiah yang Allah titipkan kepada seorang anak sebagai satu mutiara yang sangat mahal, amanah yang kelak akan ditanya oleh Allah. Inilah ibu dan ayah kita. Sayangilah mereka. Cintailah mereka. InsyaAllah, kita akan dibayar bahagia oleh Allah :)

Jika belum suarakan yang kita sayang mereka, sampaikanlah saudara-saudariku ! ^_^

---------------------

Terima kasih mak dan ayah atas pengorbanan dan kesabaran membesarkan Qawim selama ni.
Ya Allah, sayangilah mereka seperti mana mereka menyayangi ku.


Sekian.
Seorang anak.
Qawiem Khairi aka Pelaut Rabbani.
Irbid Jordan. 



Tuesday, November 27, 2012

6
Komen
~ V3 : Kek Coklat ~

Qawiem Khairi | Ahaa.. nampak cara pegang bola tu? Macam orang pro kan? Haha. ^_^



Ceritanya bermula apabila seorang pemuda yang sedang membungkus kek coklat mahu menghantar kek coklat kepada kawannya Wan Najib. Dalam perjalanan, dia terserempak dengan seorang junior tahun 1.

Lalu senyuman diberikan. Ternyata senyumannya tidak dilayan. Kemudian junior itu berlalu pergi. Dia pelik.

Apapun perjalanan diteruskan hinggalah dia terserempak dengan seorang senior yang lengkap berjubah. Dia mengambil peluang untuk bertanyakan rumah kawannya itu atas sebab tidak pasti di mana rumah yang ingin dicari.

Sebenarnya, agak lama juga dia sudah tidak berkunjung ke situ.

Tanpa disangka, senior itu memarahinya dalam bahasa arab. Dia hairan. Apa salahnya? Kenapa dia dilayan sebegitu rupa?

Sampailah dia di hadapan rumah kawannya itu dengan harapan dia disambut dengan baik. Tetapi semua itu sebaliknya. Apa yang terjadi?

----------------

Jom !!!

Ikuti sambungannya.

V3 – Kek Coklat







Jom ke sini juga~ V2 : Basuh Pinggan ~ | ~ V4 :Pumpang ! ~


Sekian,
Terima kasih sudi meluangkan masa di sini.
Vlogger Qawiem Khairi aka Pelaut rabbani
Irbid Jordan.



Thursday, November 22, 2012

8
Komen
~ Genggam Tangan Sendiri ~

Qawiem Khairi | Posing ala syabab perkasa. Ceh ~ XD


Kadang-kadang kita harus menggenggam tangan kita sendiri, 
untuk meyakinkan bahawa diri kita juga mampu melakukan !

-----------

Percayalah pada diri.
InsyaAllah, kuasa itu pasti muncul di kemudian hari.


Sekian,
Qawiem Khairi aka Pelaut rabbani.
Irbid Jordan.



Saturday, November 17, 2012

6
Komen
~ Pahitkan Ukhuwwah ~

Qawiem Khairi | Ajk majlis grand dinner batch Yarmouk. Tadaa.. ^_^


Jangan kita pahitkan ukhuwwah yang terbina tanpa sengaja, 
kerana di situ tak mustahil wujudnya ketenangan di dalam jiwa.

-------------------

Mereka ni kawan-kawan aku di Jordan..
So, muka-muka ni lah mastermind malam 'Kasih Kita di Rantau Orang'.
Malam Grand Dinner sih.

Happy dan chomel tak kami? Kih3.

Dush !!!


Sekian,
Qawiem Khairi aka Pelaut Rabbani.
Irbid Jordan
.




Tuesday, November 13, 2012

7
Komen
~ Buruk Pada Masa Lalu ~

Quote Qawiem Khairi of LangitIlahi.

Siapa pun kita pada masa lepas,
bukanlah penghalang untuk kita menjadi seseorang yang lebih baik,
pada masa hadapan.

------------

Jawapan hanya ada pada kita.
Sama ada mahu atau pun tidak.
Berdoalah. Minta Allah permudahkan. 


Sekian.

Qawiem Khairi aka Pelaut Rabbani.
Irbid Jordan.




Friday, November 9, 2012

6
Komen
~ Berdoa ~

Qawiem Khairi | Cahaya itu bukan cahaya biasa. ~ Pic kudos to R2.

"Berdoalah kepada Ku. Nescaya akan Ku perkenankan kepadamu."

Kadang-kadang bukan sebab Allah tidak perkenankan,
tetapi kita yang tidak ada masa untuk berdoa.
Sedangkan dalam hidup ini,
kita sendiri tahu yang kita sangat memerlukanNya.

Kadang-kadang bukan sebab Allah tidak perkenankan,
tetapi kita sendiri tidak berusaha.
Sedangkan dalam hidup ini,
berlari bersungguh-sungguh sebaliknya cuma dalam mimpi.... itu sia-sia.

Jom ! Mara menuju cita-cita.

Sekian.
Qawiem Khairi aka Pelaut Rabbani.
Irbid Jordan.




Wednesday, November 7, 2012

11
Komen
~ Untunglah Jadi Artis ~

Qawiem Khairi | Sedang berlangsung proses pengambaran untuk drama Kasih Cinta Antara Sejadah.
Haha. Tak boleh blah tajuk drama. :p


Apakah menjadi artis itu salah?
Ada orang pernah bertanyakan soalan itu kepada saya.

Jawapannya ringkas.
Dan tak perlu pun panjang-panjang.

Apakah menjadi seorang guru itu salah? Tidak bukan.
Dan apakah yang membezakan seorang guru dan seorang artis?
Bukankah kedua-duanya adalah satu bentuk 'kerjaya'?

Sentuh lelaki perempuan yang bukan mahram.
Tak tutup aurat.
Fitnah sana-sini.
Mempermainkan hukum agama.
Meninggalkan benda-benda wajib dalam beragama.

Jangan kata golongan artis yang bersikap demikian sahaja yang salah.
Yang jadi guru, kemudian bersikap sedemikian pun salah.

Dan satu benda yang perlu kita teropong dan perhalusi, artis tidak pernah salah.
Yang salah, adalah individu-individu yang bersikap tidak baik lalu menjadi artis.

Pesanan untuk diri sendiri, 'Berhati-hatilah dengan populariti dan kemayshuran'.

Jom ke langit ilahi: Menjadi Artis Itu Haram ?

---------------

Proses pengambaran untuk short filem.
Di bawah Kelab Revolusi Multimedia Jordan.

Sekian.
Qawiem Khairi aka Pelaut Rabbani.
Irbid Jordan.


Sunday, November 4, 2012

13
Komen
~ Aku Pilih untuk Diam Saja ~

Qawiem Khairi | Musim sejuk di tahun satu. Ngee.. 

Aku tahu aku tidak mampu.
Aku sedar masanya belum tiba.
Sebab itu aku buat keputusan untuk pendam dulu.
Dan keputusan itu, aku pilih untuk diam saja.

# Tidak mahu memusnahkan bunga yang sedang mekar di taman.

---------------

Bergambar ketika berjaulah mem'pusing'kan ke'jorden'an.
(Saja tambah imbuhan bagi sedap. Haha.)


Sekian.
Qawiem Khairi aka Pelaut Rabbani.
Irbid Jordan.



Wednesday, October 31, 2012

3
Komen
~ Rendang Di Rumah Akhawat ~

Tuan rumah mewakilkan gambar mereka di dinding untuk bergambar sekali. Ahaks !


Raya haji di perantauan tidaklah jauh bezanya dengan di Msia.
Kalau berbeza pun, mungkin sebab tidak ada family yang hadir bersama.
Melainkan sahabat susah senang sahaja yang ada untuk meraikan.

Tahun ini, merupakan Aidiladha yang kedua saya di bumi Jordan.
Mengikut perkiraan, mana mungkin selama 4 tahun saya di sini mampu ber'Aidiladha' di Msia.
Kerana setiap kali raya haji menjelma, ia tidak jatuh pada masim cuti sem. Syahdu sikit bab ni.

Tapi kalau raya Aidilfitri,
Alhamdulillah, masih berkesempatan untuk pulang berhari raya di Msia.

Pfftt.. kalau nak tahu,
di Jordan ni bila tiba hari raya,
pepara syabab akan dijemput untuk bertakbir di rumah pepara akhawat.
Sejurus selesai sembahyang raya di masjid.

Kadang-kadang meriah apa semua tu bukan kita sekadar tunggu mengikut tahun,
tetapi balik kepada kita bagimana kita mengisinya.
Yang pandai menghargai dan mengisi masa, dapatlah kemeriahan itu. Hihi.

-----------------

Seusai takbir, maka tibalah upacara penyampaian cenderahati kepada pepara tetamu.
Nasi himpit bersama rendang daging. Fuh.. terbaik !
Hingga menjilat jari beb.

Tapi sebab nak jaga badan, terpaksalah mengutamakan pepara tetamu yang lain.
And then, berrgambarlah kami sebutir dua sebagai kenang-kenangan.

Apapun, Aidiladha kali ni,
tersenyum puas ! Syukur !


Sekian Terima kasih.
Qawiem Khairi aka Pelaut Rabbani.
Irbid Jordan.



Monday, October 22, 2012

2
Komen
~ Kesejukan Exam ~

Senyum seorang Qawiem Khairi. (Haha, ayat minta bebola salji)

Berada dalam fatrah exam pertama bagi sem kali ini.
Ada yang tanya saya, bila nak buat vlog lagi.
Jawabnya, tunggu saya habis exam dulu yok.
Bila habis? Dirahsiakan.
Bila vlog yang seterusnya muncul, itu tanda exam saya dah habis.
Doakan yah.

---------

Musim sejuk kian merapati,
hujan juga mula berminat untuk membasahi bumi.
Apabila masa itu tiba,
cakap pun keluar asap, tidur pun mimpi main salji.



Sekian,

Qawiem Khairi aka Pelaut rabbani.
Irbid Jordan.



Monday, October 15, 2012

0
Komen
~ Dakwah ~



Bergambar bersama barisan pelakon Teater Jejak Si Amanu di kota peninggalan sejarah Jerash, Jordan. | Qawiem Khairi 

Dakwah tidak untuk orang 'bukan islam' semata,
tetapi untuk orang 'islam' juga.
Dalam kitab dakwah yang saya belajar di universiti ada ditulis benda ini.
 


Kalau tak baca kitab itu pun,
just baca status-status orang islam di FB..
kita akan tahu juga yang orang 'islam' sendiri perlu didakwah.

Via - FB Qawiem Khairi


Sekian Terima Kasih.
Pelaut Rabbani.
Irbid Jordan.






Friday, October 12, 2012

2
Komen
~ Tak Sangka Kan ? ~

Kenangan teater Si Amanu di Jordan. | Mencari spirit yang hilang | Qawiem Khairi

Tak sangka kan ?
Kita jumpa.
Kita kenal.
Kita kawan.
Kita berhubung.

Tapi kemudian kita buat keputusan untuk menjarak,
tak lagi berhubung, apatah lagi bersua.

Tak sangka kan?
Kita sekarang,
seolah-olah dua manusia yang tak pernah kenal antara satu sama lain.
Ya. Pelik rasanya berlagak biasa.
Ya. Kelakar rasanya seolah-olah tidak ada apa-apa yang berlaku.
Walhal, bila bersua tanpa sengaja,
jiwa bagaikan meronta. Gugup dan Gementar.

Oleh sebab tidak ada jalan yang terbaik dalam hubungan ini,
dan atas nama cinta yang suci,
maka jalan ini yang kita turuti.

Hmm.. hari ini kita seakan tewas dengan masa.
Waktu seakan tidak menyebelahi kita.
Tetapi itu bukan bermaksud kita kalah kan?
Kita ada sebab kukuh yang perlu diperjuangkan.

Dan kerana kita percaya,
yang redha Dia adalah lebih mulia,
haruslah kita terus kuat untuk menempuhinya.


Sekian,
Qawiem Khairi aka Pelaut Rabbani,
Irbid Jordan.



Wednesday, October 10, 2012

0
Komen
~ Mereka Bukan Mimpi ~

Kenangan aku dengan mereka ketika aku masih kecil. Itu bukan mimpi. | Qawiem Khairi

" The most beautiful thing in this world is to see your parents smiling. "

Setiap waktu aku merindui mereka.
Yang membesarkan aku dengan penuh kasih dan sayang.
Apakah ada hadiah yang lebih teristimewa daripada mereka berdua?

Kita ini selalu begitu kan..
Bila ada di hadapan mata, jarang sekali kita mahu menghargainya.
Hingga kadang-kadang, kita hanya seronok dalam dunia kita sendiri.

Pernah sahaja kita dimarahi dan dinasihati mereka.
Pernah sahaja kita dirotan dan dipukul mereka.
Luarnya nampak seakan 'sayang' tidak ada pada mereka.

Tetapi bila tiba saat kita lemah, sakit dan tidak berupaya.
Merekalah yang datang mendekat kepada kita.
Membantu dan menceriakan.
Menolong dan mempermudahkan.

Kita ini selalu begitu kan..

'Sayang' mereka adalah yang luar biasa.
Bukan manis dimulut semata.
Sebaliknya 'sayang' mereka mahu melihat kita membesar menjadi manusia yang berguna.

Tanyalah pada hati kecil wahai diri,
apakah masih ada hadiah yang teristimewa daripada mereka berdua ?

Kalau jawabnya tiada, tidakkah kita mahu menghargainya?


Seorang anak,
Qawiem Khairi aka Pelaut Rabbani,
Irbid Jordan.



Sunday, October 7, 2012

2
Komen
~ Ais Kacang Bercucuran ~

Qawiem Khairi | Posing yang agak tak boleh blah. :p

Masih menanti ketibaan musim sejuk.
Sebenarnya di Jordan, sangat-sangat jarang untuk turun hujan.
Apatah lagi bila musim panas, anda akan mendapati langit hanya kebiruan.
Tidak ada awan sirostratus - sirokumulus bagai.

Bila datang musim sejuk, barulah ada hujan.
Hingga kadang-kadang, hujan itu turun bak 'ais kacang' bercucuran dari langit. Hoyyeayy !

Hmm... kalau di Msia, hujan turun selalu.
Sebab itu, antara benda terpenting yang mesti ada di Msia adalah saluran air yang efisien.
Seperti longkang, parit dan sebagainya.

Sekali kat sini, longkang macam tak wujud.
Itu yang menghairankan.
Andai kata ada sekalipun, saluran air bawah tanah.

Jauh perjalanan, luas pandangan.
Happiiyyaahh !
Wink *

Klik : Saat Salji Turun !


Sekian,

Pelaut Rabbani aka Qawiem Khairi,

Irbid Jordan din don. 



Friday, October 5, 2012

2
Komen
~ Happy Besday Mizawa ~

Ini gambar kami waktu kat Msia tahun lepas. Series muka nampak gemok. Haha.


Hari ini bersamaan dengan 5 Oktober, adalah hari kelahiran adik saya yang terchinta. 

Sanah helwah Mija. Selamat Hari Lahir. Hadiah, nanti amik tahun depan kat Msia yup.
Pastu nak bagitau, Qawim tak pandai nak buat gambar-gambar yang macam Mija buat waktu besday Qawim dulu. Betul-betul tembak. Hehe.

 Apa pun.. harapnya entry di Lautan Rabbani ni menjadi salah satu hadiah dan ingatan Qawim pada Mija. Thanks for your support me selama ini.

The best thing about having a sister is that I will always have a friend. Tempat meluahkan segala-galanya.
Waktu Qawiem eksiden, Mija juga yang banyak jaga dan tolong Qawim.
I love you sis. Ok, mata masuk habuk.

Moga genapnya umur Mija yang ke-19 ni, menjadikan Mija lebih kuat dan bersemangat meneruskan kehidupan as a student, sister, daughter and servant of Allah.

Jaga diri molek-molek. Tahun depan kita jumpa di Msia.

Selamat hari lahir sekali lagi.


Sekian,
Pelaut Rabbani aka Qawiem Khairi.
Irbid Jordan. 




Tuesday, October 2, 2012

6
Komen
~ Walau Jasad Berpisah ~

Qawiem Khairi bersama temannya.

Bersama sahabat Faiz Ali.
Sehari sebelum keberangkatan beliau ke Mesir.

Bakal melanjutkan pelajaran dalam bidang dentistry.
Asalnya di Jordan sama batch dengan saya. Amik eko Islam.
Tapi apakan daya jodoh kami hanya setahun, maka kami terpaksa berpisah.

Masih ingat kata-kata beliau kepada saya dan kawan-kawan,

'Walaupun jasad berpisah, tetapi hati kita tetap bersatu.' 

Fuh. Manik-manik suci mula menitis membasahi pipi. (Cewwah)

Jaga diri bro. ^^
Jangan lupakan kami di sini.




Sunday, September 23, 2012

6
Komen
~ V6 : Basuh Pinggan ~

Qawiem Khairi | Ahli rumah saya. Hew3.


Assalamualaikum.

Apa khabar semua para pengunjung sekalian. Alhamdulillah, untuk hari ini entry berkisar mengenai Vlog 6 iaitu Basuh Pinggan.

Yang pertamanya saya ingin mengucapkan rasa syukur kepada Allah atas keizinannya, hari ini sudah 6 vlog saya hasilkan. Thank you Allah.

Baik. Balik kepada Basuh Pinggan. Menyentuh bagaimana suasana dan keadaan bagi mereka yang tinggal di rumah bujang. Terutamanya di luar negara. Kali ini dengan niat agar kita saling lengkap-melengkapi.

Saya tidak mahu berbicara panjang mengenai vlog tersebut cuma V6 antara yang saya puas hati dalam penghasilannya.

Ada setengah vlog yang saya buat, kadang-kadang saya sendiri ada rasa tidak puas. Mungkin kerana mesej yang mahu disampaikan agak kurang tepat. Mungkin kerana cara edit yang tidak menjadi. Mungkin kerana pemilihan tajuk, point dan sebagainya yang tidak sesuai.

Tetapi kali ini, saya benar-benar yakin dan percaya yang Vlog 6 ada mesej yang tersendiri.

Kesannya, bila saya bertemu dengan mereka yang menonton Basuh Pinggan.. pasti tajuk vlog tersebut akan disebut-sebut dan kadang kala menjadi topik perbualan kami.

Pada saya, biar apa pun nilaian orang terhadap vlog tersebut.. banyak kelemahan, banyak kekurangan, banyak mesej, ada isi dan lain-lain.. yang paling penting sedikit sebanyak vlog tersebut menjadi nasihat kepada kita semua.

Ketika mana Basuh Pinggan dipublish tempoh hari, kelihatan siapa yang share video tersebut pasti akan men’tag’ kawan-kawannya. Paling kurang ahli rumah. Alhamdulillah.
Jutaan terima kasih juga buat yang sudi share.

Pergi kepada idea Basuh Pinggan pula, jujur yang saya boleh cakap.. itu bukan idea saya seorang. Tetapi adalah sumbangan idea ahli rumah yang saya kasihi. Mereka yang banyak membantu.

Sebab itu, saya sayang ahli rumah saya. Hehe.


Oh, satu lagi.. seperti biasa, selepas ini vlog-vlog saya akan keluar di bawah LangitIlahi. Dah ada yang tahu kan? Secara tak langsung, saya bergandingan dengan Aiman Azlan yang merangkap Vlogger Langit Ilahi juga.


Hoho. Jauh beza lah saya dengan dia. Tapi, saya rasa bertuah dan berbesar hati bahkan sebab tujuan ‘Mari menjadi Hamba’ itu yang mengangkat diri ini untuk berusaha dan berusaha menjadi lebih baik.


Qawiem Khairi dan Aiman Azlan berkolaborasi. Bagaimana agak-agaknya? Moga Allah redha. Itu yang paling mustahak. Huhu. 


Hmm.. mungkin itu sahaja kot untuk kali ini. Pesanan, jangan lupa tonton ya Basuh Pinggan.








Yang mana ada kawan-kawan yang ada ciri-ciri dalam vlog tersebut, boleh share kepada mereka. ^_^

Mudah-mudahan ada perubahan.






Sekian. Terima kasih.
Vlogger Qawiem of Langit Ilahi.
Irbid Jordan.





Tuesday, September 18, 2012

4
Komen
~ Umrah 6 : Keluarga ~

Qawiem Khairi berhari raya di Mekah.
Yang bertuah adalah yang bahagia keluarganya.
Dan keluarga bahagia itu adalah hadiah yang tersangat istimewa buat manusia.

----------------

Kami pelajar-pelajar dari Jordan.
Bersama keluarga Izzat yang sporting.
Di pagi hari raya.

U5 : Wangi

Terima Kasih
Pelaut Rabbani
Irbid Jordan





Friday, September 14, 2012

11
Komen
~ Umrah 5 : Wangi ~

Qawiem Khairi | Dalam Masjid Nabawi


Salah satu cara nak wangikan diri,
berkawanlah dengan mereka yang wangi.
Mahukan wangi itu kekal lama,
hiduplah di tempat yang harum dan wangi.

Senangkan ?

Mahu kehidupan yang mewangi,
tetapi berumah di dalam lori sampah,
Sampai ke tua susah nak bau wangi.

-----------------

Nampak macam orang Oman kan.
Atau macam orang korea ?
Ok, Sedar. Saya orang melayu.


Sekian,
Qawiem Khairi aka Pelaut Rabbani.
Irbid Jordan.




Saturday, September 8, 2012

7
Komen
~ Umrah 4 : Paras Rupa ~

Sampai sekarang saya tak boleh terima hakikat yang saya lebih comel dari dia. Haha. *Ada yang pengsan?

Manusia yang mulia di sisi Allah bukan yang cantik paras rupanya.
Yang bertimbun hartanya.
Yang menggunung simpanan duit poketnya.
Yang tinggi pangkat kerjayanya.
Apatah lagi mereka yang ramai pengaruhnya.

Disebalik mereka yang mulia di sisi Allah,
adalah kerana agama dan amalannya.
Adalah kerana keimanan dan ketaqwaannya yang jitu hanya-sanya kerana Dia.

----------------------

Waktu ni lepas habis terawikh di Masjidil Haram.
Pergi Safwa Tower cari makan. Lapar.
Perut hanya berbekal beberapa biji kurma waktu berbuka.
Sekali terjumpa budak comel ni.
Ibu dan ayahnya chinese muslim. Apalagi, terus tanya nak bergambarlah. Haha.

U3 : Rezeki | U5 : Wangi


Sekian,
Pelaut Rabbani.
Irbid Jordan.




Tuesday, September 4, 2012

6
Komen
~ Umrah 3 : Rezeki ~

Pelajar Dari Uni Yarmouk dan Mu'tah.

Jangan mudah menghina manusia yang tidak berjaya.
Kerana masa depan dunia bukan kita permiliknya.
Jangan mudah berputus asa dengan apa yang orang kata.
Selagi benda itu tidak salah dan tidak ada cacat cela,
melangkahlah untuk keluar dari yang biasa-biasa menjadi yang luar biasa.

Berusaha dan berdoa.
Mohonlah pada-Nya.
Yakin dan percaya.
Allah tidak pernah menzalimi hamba-Nya.

---------------------

Ramai yang kata saya bertuah.
Umur masih muda dapat menjejak kaki ke Baitullah.
Saya terdiam dalam hati rasa bersalah.
Apakah rezeki ini saya syukuri atau biarkan ia tinggal sejarah ?

Sekian,
Pelaut Rabbani.
Irbid Jordan.



Sunday, September 2, 2012

5
Komen
~ Vlog 5 : Strength Through Trials ! ~

Sebagai salah seorang yang akan menceriakan Langit Ilahi. ^_^

Vlog lima kini muncul menemui anda. Ada orang tanya, kenapa tajuk vlog ada tulis ‘V1’ aka Vlog 1. Bukan sepatutnya ‘V5’? 

Mungkin ada yang tak tahu. Sebenarnya, selepas ini semua vlog saya akan keluar di bawah Langit IlahiSebagai permulaan, maka molek kiranya saya mula kembali dari 'satu'. Taklah orang terkejut. Baru muncul tiba-tiba dah jadi 'lima'. 


Dengan Tajuk Strength Through Trials. Faham kan maksudnya? Heh.


 Berkisar kehidupan yang tidak dapat lari dari ujian dan dugaan, nak tak nak kita terpaksa menempuhinya.


Cuma yang ingin dipertekankan adalah jalan keluar tetap ada. Sekalipun ujian yang menimpa seakan tidak ada harapan.


Secara umumnya, kita melihat kadang-kadang setengah orang mengambil jalan mudah untuk menyelesaikan masalah yang menimpa. Seakan ujian yang menimpa tidak ada penghujungnya.


Lalu, memandang nyawa sebagai penutup kedukaan, keresahan dan kepayahan. Akhirnya, bunuh diri, telan ubat tikus, penadol dan sebagainya. 


Sedangkan, ujian yang Allah turunkan kepada kita bukan itu yang dipinta. Sebaliknya kita sabar dan berusaha untuk menanganinya.


“ Ujian adalah tanda sayang Allah kepada kita. Sebagai peringatan yang kita ini adalah hamba yang sentiasa memerlukanNya. ”


Tak mahu cakap banyak. 


Jom !





Nama baru - Vlogger Qawiem Khairi of Langit Ilahi. Erk.

Sekian terima kasih.
Irbid Jordan.






Wednesday, August 29, 2012

6
Komen
~ Betul-betul Tembak ~


Hari lahir ke-20.
Orang tembak saya berdas-das dengan doa dan harapan.
Hingga ada setengah penembak, saya sendiri tidak mengenali secara mendekat.
Saya ucap jutaan terima kasih kepada semua.
Biarpun siapa anda, belajar di mana, dan anak siapa, saya tetap menghargainya.
Hari lahir ke-20.
Bermakna saya sudah meninggalkan zaman belasan tahun.
Bukan zaman mainan dan khayalan lagi.
Tetapi zaman untuk saya mula mencipta nama di bumi dan di langit tinggi.
Mudah-mudahan Allah perkenankan. Amin.

-------------------

Gambar di atas adalah hadiah dari adik saya sendiri.
Bangun pagi, buka fb, terus terterkejut dengan hadiah yang dia bagi.
Tak sangka, rupa-rupanya adik saya seorang yang sayang pada abangnya yang baik. Haha.
Terima kasih Mizawa.
Love you so much.





Sunday, August 26, 2012

4
Komen
~ Umrah 2 : Beza Bahasa ~



Pc Abdul Rahman. Berumur 52 tahun.
Berasal dari India. Tetapi bertugas di Dubai.

Sebagai Manager Air Craft katanya. :)

Hampir setiap hari saya akan duduk di sebelahnya ketika di Masjidil Haram.
Oleh sebab orang terlalu ramai, maka kami saling bantu-membantu menjaga tempat.

Bila saya nak ke tandas, Pc Rahman yg akan jaga tempat saya. Bila dia nak pulang berbuka di hotel, sayalah yang akan jaga tempatnya.

Lepas tu, dia akan bawa Syawarma ayam utk saya dua bungkus. Bukan rasuah. Tapi hadiah. Huhu.

Biasanya saya akan cakap bahasa arab dengan dia.
Kemudian dibalas dengan bahasa inggeris.

Normalnya, pakcik mahir berbahasa Urdu.
Dan saya berbahasa Melayu. :)

------------------------

Inilah kekuatannya.
Islam menyatukan manusia-manusia yang mengambil islam sebagai peta kehidupan.


Sekian.
Pelaut Rabbani.
Irbid Jordan.



Friday, August 24, 2012

8
Komen
~ Umrah 1 : Sahabat ~



Cuaca yang begitu panas di sana.
Sepanjang kehidupan ini, belum pernah aku sampai di tempat yang sebegitu.
Apakah ada negara yang lebih panas dari Mekah dan Madinah ?
Subhanallah. Sirah ligat bermain di minda.
Bagaimana Rasul dan para sahabat membesar di negara yang sebegitu ?
Ternyata, iman dan perjuangan mereka sangat luar biasa.

---------------

Aku bahagia.
Punya sahabat dalam permusafiran.
Merekalah yang akan menguatkan.
Dikala aku diziarah ujian dan masalah. 


 Hadiah Dari AllahU2 : Beza Bahasa


Sekian.
Pelaut Rabbani.
Irbid Jordan.




Thursday, August 23, 2012

9
Komen
~ Saya Sudah Pulang ~

Qawiem Khairi | Bergambar di Bumi Barakah.

Terima kasih atas doa semua sepanjang saya di sana.
Hari ini saya sudah di jordan.


Wednesday, August 8, 2012

13
Komen
~ Umrah : Hadiah Dari Allah ~

Tunggu ! ^_^


Assalamualaikum.

Apa khabar para pembaca sekalian? Moga sihat dan terus bergaya insyaAllah.

Agak lama juga teratak maya ini tidak diconteng. Saya minta maaf. Bukan sebab tidak ada masa, tinggal malas yang acapkali membelengu jiwa.

Dalam kehidupan ini, kadang-kadang kita rasa Allah langsung tidak pandang kita. Segala permintaan kita, kadang-kadang macam sia-sia. Hingga sampai satu tahap kita akan kata kepada diri, adakah doa kita adalah doa yang tidak berkualiti ? Adakah permintaan kita adalah permintaan yang tidak pernah didengari ?

Ya. Perasaan itu muncul. Bukan untuk menyalahkan Tuhan. Tetapi sebagai titik muhasabah untuk menilai diri mungkin hati terlampau gelap dengan kekotoran.

Anjak diri pada masa lalu, ada setengah permintaan itu sampai sekarang Allah belum makbulkan.

Melihat diri pada hari ini, ada pula sinar harapan yang belum bersedia untuk kita buat permintaan, tetapi Allah sudah perkenankan.

Sebab itu, corak permainan Tuhan tidak ada yang boleh lawan. Hatta yang mengaku tuhan atau yang dianggap tuhan, mereka juga adalah hamba kerdil yang tidak pernah mencapai kemenangan.

Mungkin ada yang belum tahu, tahun ini umur saya akan memasuki zaman dua puluhan. Tanggal genapnya 26hb Ogos, maka hilanglah ‘titile’ umur belasan.

Dan saya langsung tidak menyangka untuk hadiah hari lahir saya tahun ini, Allah berikan hadiah yang tersangat istimewa. Walaupun pada tarikh tersebut saya sudah pulang semula ke Jordan, namun pada bulan yang sama Allah bagi hadiah yang insyaAllah saya berpeluang untuk berkunjung ke Mekah.

Bertuahnya rasa diri ini hingga saya pernah keluarkan status di FB. Ramai orang bercita-cita untuk ke Haramain. Tetapi saya yang terpilih. Dan jalan itu dibuka di hadapan mata.

Manusia punya banyak jalan cerita. Dan ada orang memilih seni tersendiri untuk mengukir jalan cerita mereka. Kita tidak boleh memaksa  agar jalan cerita orang lain mesti sama dengan kita.

Saya dengan jalan cerita saya. Anda dengan jalan cerita anda. Dan jalan cerita itu kita yang memilihnya. Jika terdapat persamaan di beberapa buah tempat, maka itu adalah bonus buat kita.

Saya tidak kekok untuk memberitahu kepada umum yang saya akan ke Umrah. Saya tidak rasa bersalah untuk mengkhabarkan peluang keemasan yang Allah bagi ini, juga kepada anda.

Setengah orang tidak suka, tidak  setuju…. dengan alasan takut niat lari, tidak ikhlas, menyusahkan dan sebagainya. Kata mereka, dapat pergi umrah, pergi jelah.

Dan saya memandang hujah mereka itu sebagai prinsip mungkin. Maka, saya menghormatinya.

Tetapi bagi saya, dengan tujuan dan cara pandang tersendiri. Mudah-mudahan sahabat-sahabat yang mengenali diri ini ataupun tidak, dapat panjang-panjangkan doa untuk saya moga diberi kesejahteraan dalam perjalanan ke sana. Itu sahaja.

Apakah mesti orang yang akan ke umrah sahaja dikirim doa ?

Ramai orang mengirim doa. Mengharap nama mereka disebut di sana. Macam-macam masalah yang mereka ceritakan. Tidak lain dan tidak bukan, dengan harapan doa saya, Allah dengar dan masalah mereka itu disembuhkan.

Sebenarnya saya sendiri dibelengu rasa bersalah. Berat-berat masalah mereka. Rasa kesihan dengan ujian yang menimpa mereka. Tapi, mampukah doa itu didengari ? Jika yang memohon itu adalah saya ?

Ya Allah, ampunilah aku.

Dikesempatan ini juga saya ingin mengambil peluang untuk memohon maaf kepada semua.

Sebelum saya berangkat ke sana, segala salah dan silap, kesilapan-kesilapan kecil dan besar, terasa hati dengan coretan saya di sini atau di FB, ataupun ada terkasar bahasa dalam kita berkenalan, maka saya menyusun sepuluh jari memohon maaf kepada semua.

Tolong doakan saya juga. Moga selamat pergi dan balik. Selamat menunaikan ibadah dengan kesihatan yang baik.

Mudah-mudahan hadiah umrah ini adalah yang mampu mempengaruhi kehidupan saya di masa akan datang.

Memandangkan hari raya kedua baru saya  berangkat pulang dari sana dan ini sebagai entry terakhir sebelum saya ke Tanah Suci, maka saya ingin mengambil peluang juga untuk mengucapkan Selamat Hari Raya Aidilfitri Maaf Zahir dan Batin.


“ Uhibbukumfillah. “


Sekian,
Terima kasih.
Pelaut Rabbani.
Sehari sebelum ke Umrah.