Monday, January 24, 2011

12
Komen
~ Merasai Keadilan Allah ~

Nikmat dunia itu setitik cuma berbanding akhirat. (",)

Dengan nama Allah yang Maha Pemurah lagi Maha Penyayang.

Apa khabar wahai pembaca yang dikasihi? Moga kita semua sentiasa berada dibawah lembayung rahmat dan kasih sayang Allah swt.

Pernah satu ketika satu soalan muncul dan berlegar-legar di kotak fikiran. Agak lama juga saya berfikir akan soalan ini. Soalan yang pernah ditanya oleh seorang yang tidak asing dalam kehidupan saya.

Mungkin disebabkan cara hidup dan latar belakang yang berbeza membuatkan kefahaman kami mengenai agama juga berbeza.


Ayuh kita fikirkan soalannya

Seperti mana yang kita tahu, Allah ini bersifat Adil bahkan Maha Adil.

Tetapi, kenapa dalam masa yang sama Allah mencipta kanak-kanak Afrika yang hidupnya kelaparan juga kebuluran? Sedangkan di negara kita kanak-kanaknya begitu asyik dengan kemewahan.

Kalau benarlah Allah itu Adil. Kenapa Allah menjadikan bayi-bayi yang tidak bersalah itu dibuang? Sedangkan mereka itu putih, bersih dan suci.

Kita dilahirkan dalam keluarga islam. Jadi sah-sahla kita boleh masuk syurga. Sedangkan mereka yang bukan islam perlu bersusah payah untuk mendapatkan islam. Mana adilnya Allah?

Inilah soalan yang saya maksudkan. Soalan yang cuba untuk mempersoalkan keadilan Allah.


Jawapan dari mereka yang saya segani


Sebenarnya, soalan-soalan sebegini tidak perlu ditanya kerana kita takut ia akan menggugahkan akidah kita.
Walaubagaimana pun, setiap apa yang ditanya tetap ada jawapannya samada secara langsung atau pun tidak.

Tentang kanak-kanak Afrika. Banyak dalam kalangan kita suka menilai dari segi lahiriyah. Terus-menerus kita kata mereka ini terseksa, tersepit dan sebagainya.

Tetapi tanpa kita sedari bahawa jika mereka itu meninggal dunia dalam keadaan lapar sebelum mencapai umur ditahap baligh, maka tempatnya adalah syurga. Kerana siapa yang meninggal dunia dalam keadaan yang menyayat hati dalam masa yang sama belum mencapai akil baligh, syurgalah tempatnya walaupun bukan islam.

Cuma yang kita tak tahu mereka ini akan dimasukkan ke dalam syurga yang mana. Kerana itu adalah kerja Allah.

Bukankah itu satu keadilan juga bonus kepada mereka?

Mengenai bayi-bayi yang tidak bersalah itu dibuang. Jawapannya hampir sama dengan soalan yang pertama.
Cuba kita fikirkan secara logik. Bayi-bayi yang belum ternoda dengan dosa dan maksiat, adakah neraka tempat yang sesuai untuknya?

Itu baru secara logik. Bagaimana pula dengan makna yang tersirat? Maksudnya kelahiran mereka ini sudah sah-sah dijamin syurga walhal kita yang masih hidup ini, adakah sudah pasti akan ke syurga atau sebaliknya?

Apakah disebabkan kesilapan serta kesalahan yang dilakukan oleh si ibu yang melahirkannya dengan cara yang haram turut ditanggung oleh si anak yang tidak bersalah?

Sudah pasti jawapannya adalah 'tidak'.

Realitinya kita terlebih suka untuk memikirkan tentang luaran atau dengan kata lain menilai dengan pandangan dunia. Sehingga kita sanggup menimbulkan soalan-soalan yang mampu menggencarkan akidah insan lain ke arah keruntuhan keyakinan kepada Allah.

Kita yang hidup, melihat mereka (bayi-bayi yang dibuang) memangla ada timbul rasa kasihan dan simpati. Tetapi, yang dikatakan penyusunan Allah itu umpama lautan yang mengandungi seribu satu hikmah serta pengajaran.

Susungguhnya Allah Maha Mengetahui sedangkan kita tidak.

Soalan yang seterusnya pula mengenai lahirnya kita dalam keluarga islam.

Sebenarnya, islamnya kita melalui pusaka tidak beerti kita sudah tersenarai sebagai ahli syurga. Kerana iman tidak dapat diwarisi oleh sorang ayah yang bertakwa. Juga tidak dapat dijual beli.

Berapa banyak umat islam yang lahirnya disambut dengan azan. Tetapi matinya disambut dengan kebencian serta kemurkaan Allah Rabbula'lamin.

Hal yang demikian kerana mereka ini memilih jalan lain selain islam. Sehingga Allah menentukan kematian baginya dalam caturan suul khotimah, murtad dan sebagainya. Moga dijauhkan.

Menurut mufti Wilayah, di ibu kota sahaja terdapat 3000 umat Islam telah murtad dan kesemua mereka telah mendaftar untuk pertukaran nama di pejabat pendaftaran.Manakala di tempat-tempat lain tidak dipastikan bilangannya secara tepat. rujukan

Lihat. Jika ini keputusan yang diambil oleh mereka, apa bezanya mereka dengan 'non muslim'?

Allahuakhbar.

Bagi yang 'non muslim' pula, adalah menjadi tanggung jawab kita sebagai orang islam untuk mengajak mereka 'non muslim'. Apa guna kita ini islam tetapi hanya mencari kelemahan islam untuk dijadikan alasan sebagai penolakan hukum-hukum yang ditetapkan. 

Firman Allah ;

" Kamu adalah sebaik-baik ummat yang dikeluarkan untuk manusia, kamu menyuruh kepada kebaikan dan melarang kemungkaran serta beriman dengan Allah Taala. " (Ali-imran : 110)

Sebab itulah Allah menciptakan syurga-syurgaNya secara berperingkat. Mengikut tahap ibadah serta amal islami yang telah dilakukan semasa di dunia. 


Bukan nanti lahir dalam islam sudah dijamin syurga. Tetapi iman itulah sebagai kayu pengukurnya. Ya, iman.



Kesimpulan : Yakin dengan Allah

Kita hidup di atas muka bumi ini sebenarnya untuk apa? 

Sedar atau tidak kita semua akan balik kepada Allah satu hari nanti. Apabila baliknya kita kepada Allah, ketika itu barulah kita akan tahu di mana keadilan Allah yang kita sering cari selama ini. 

Kita adalah insan yang mengaku bahawa kita islam. Sewajibnya keyakinan yang utuh dan teguh kita pasakkan dalam hati sanubari kita agar dengannya kita tidak mudah tersasar jauh tatkala iman jatuh keletihan.

Bukan setakat itu, berfikiran positif dengan penyusunan Allah sewajarnya kita tanamkan dalam diri sejak dari awal lagi. 

Moga-moga buruk sangka kita kepada Sang Pencipta tidak terlintas sedikit pun di kotak fikiran kita.


Firman Allah:

"Sesungguhnya Allah tidak menzalimi seseorang walaupun sebesar zarah dan jika ada kebaikan sebesar zarah nescaya Allah akan melipat gandakannya serta memberikan dari sisi-Nya pahala yg besar." (ayat 40 surah An-Nisa’)


Firman Allah juga:

(Maka bersabarlah) karena mungkin kamu tidak menyukai sesuatu, padahal Allah menjadikan padanya kebaikan yang banyak."  (QS An Nisa’: 19)


Firman Allah:

" Tiap-tiap yang berjiwa akan merasakan mati. Kami akan menguji kamu dengan keburukan dan kebaikan sebagai cobaan (yang sebenar-benarnya). Dan hanya kepada Kamilah kamu dikembalikan." (QS Al Anbiya`:35)


Maka, kalian masih mahu mengatakan Allah tidak adil? 

12 comments:

  1. Stuju.. kerana adil tu mksudnya meletakkan sesuatu pd tempatnya..
    Hanya Allah yg Maha Mengetahui setiap sesuatu yg tjadi..=)

    Gud entry!

    ReplyDelete
  2. tika hati tak seiring dengan akal.



    ampunkan hambaMu Ya Allah.

    ReplyDelete
  3. > tinta sang pencipta

    Alhamdulillah, terima kasih.
    moga Allah memberi kefahaman yg mendlm ttg agama kpd kita. (",)


    > matadore

    Amin. Moga Allah kasih.

    ReplyDelete
  4. Semoga kita sentiasa berbaik sangka kepada Allah..

    ReplyDelete
  5. Allah Maha adil,dan Maha Adil..

    semoge keyakinan kita akan terus ada padanya..

    "ya Allah, berikanlah kami hidayah yang berpanjangan dan berilah kami peluang untuk bertemu dengaMu"

    ReplyDelete
  6. > Fisol

    InsyaAllah. Itulah harapan kita.


    > Perindu_Ilahi

    Amin. Moga Allah memperkenankan doa kita dan menjadikan kita hamba yang taat pd perintah-Nya.

    ReplyDelete
  7. Allah itu sememangnya Maha Adil..

    Haruslah kita sentiasa berbaik sangka denganNYA walau apa pon yang menimpa dan melanda diri kita..kerana di sebalik sesuatu, ada HIkmah yang tersembunyi, yang tidak kita ketahui..tetapi telah tersusun rapi dek penyusunan ALLAH SWT..

    ReplyDelete
  8. > n_akn

    Subhanallah, coretan ringkas penuh makna.
    membuat diri ini rasa terharu dgn komentar yg menyuburkan hati..
    jazakillah, moga terus diperkuat.
    amin (",)

    ReplyDelete
  9. MAHA ADILnya Allah, sehingga setiap huruf dlm AlQur'an ada sifat2nya yg tersendiri, belum dikira setiap sel dalam badan lagi~

    ReplyDelete
  10. > hood@sunny

    Subhanallah. Itulah salah satu dri tanda kebesaran Allah. ttp sayang, ramai yg x menyedari. :(

    ReplyDelete
  11. "Semoga sentiasa kekal di dalam hidayahNya"

    ReplyDelete
  12. > Baitil a'tiQa

    InsyaAllah. Amin.

    ReplyDelete