Friday, August 26, 2011

8
Komen
~ Berapa Umur Saya Sekarang? ~

Langit tidak selalunya cerah. Maka, bersabarlah dalam menanti hari esok.
Dahulu kita adalah bayi yang comel. Dilahirkan di dunia ini umpama kain putih yang bersih dan suci. Kosong dan tidak dinodai. Dahulu juga kita zero tetapi sekarang masing-masing sudah menjadi hero. Tinggal, yang perlu kita teropong adalah kita ini hero yang macam mana?

Bahkan itulah lumrah kehidupan. Inginkan diri menjadi hero. Digelar perwira bahkan penyelamat. Tidak mampu dinafikan akan hakikat ini. Bahawasanya dahulu, kita adalah bayi. Kita adalah manusia yang tidak tahu apa-apa melainkan menangis dan menangis.

Saya bahagia dengan kasih sayang ibu dan ayah

Dengan kasih sayang Allah melalui kasih sayang ibu dan ayah, kita dibesarkan juga dalam kasih sayang. Dibelai, dipujuk, dilayan, dirai dan didoakan ibarat kita seorang raja dan pewaris hebat masa depan dunia. Bila saya merenung seketika, rupa-rupanya saya adalah golongan yang disambut baik oleh dunia. Malah, saya rasa anda juga begitu.

Dicelah-celah keberuntungan kita, ada pula manusia yang apabila dilahirkan ke dunia ini langsung tidak mempunyai ibu atau ayah bahkan kedua-duanya sekali. Dilahirkan dalam keadaan dirinya berada diawang-awangan. Mencari kasih sayang dari seorang ibu. Mencari kasih sayang dari seorang ayah. Namun apakan daya, ibu ayah sudah pergi meninggalkan mereka.

Itu baru tentang ibu dan ayah tiada. Bagaimana pula dengan mereka yang dilahirkan mempunyai ibu dan ayah tetapi tidak berhati manusia, sanggup meninggalkan mereka seorang diri selepas dilahirkan.

Dibiarkan arus sungai yang menentukan kehidupan masa depan. Dibiarkan tandas awam menjadi musabab untuk si kerdil ini melihat keajaiban. Ditinggalkan terhampar kaku bertemankan semut-semut merah yang menghurungi seluruh badan. Allahuakhbar.

Lihatlah dengan mata hati. Kita semua dilahirkan ke dunia yang sama. Tidak ada yang berbeza. Tinggal, yang tidak serupa itu terletak pada bagaimana dunia merai kedatangan kita dan mereka? Seorang hamba yang kerdil. Suci dan bersih seperti kita. Tetapi kenapa kehadiran mereka disambut hina oleh dunia?

Persoalan ini bukan untuk dijawab atau diselesaikan. Sebaliknya saya tinggal sebagai 'key performance Indicator' atau penanda aras kesyukuran kita kepada Yang Maha Esa. Bersyukurkah?

Peningkatan tanpa sedar


Apabila umur sudah meningkat, banyak perkara yang mampu kita lakukan. Tanpa perlu meminta pertolongan dan bantuan daripada orang lain terutamanya ibu dan ayah. Senang cerita.. berdiri di atas telapak kaki sendiri.

Saya dan anda. Masing-masing sudah besar. Kita juga sudah pandai melakukan itu dan ini. Daripada benih yang kecil sudah mampu menjadi pokok yang mampu memberi teduhan kepada insan lain. Daripada sumber mata air yang kecil mampu mendatangkan manfaat kepada insan sekeliling.

Daripada tidak tahu membaca, kita sudah mampu menulis. Daripada tidak tahu berjalan, kita sudah mampu melompat dan berenang. Daripada tidak mampu bercakap, kita sudah mampu menyanyi.

Bilakah berlakunya semua peningkatan dan kemajuan ini? Sungguh, segala peningkatan demi peningkatan dalam kehidupan kita, banyaknya kita tidak sedari. Segala kemajuan juga kejayaan dalam kehidupan kita, banyaknya kita tidak perasan.

Contohnya.. anda masih ingat bilakah anda benar-benar pandai menunggang basikal? Anda masih ingat bilakah anda benar-benar pandai memakai baju tanpa bantuan ibu? Anda masih ingat bilakah anda betul-betul tahu menyuap nasi ke mulut sendiri? Saya tanya soalan-soalan itu kerana saya sendiri tidak ingat. Tetapi hari ini, semua itu kita mampu lakukan hanya dengan menutup mata. Hebat sungguh kita sekarang bukan?

Bermacam-macam hadiah yang Allah beri


Saya suka untuk kita sama-sama melihat kepada dunia kanak-kanak kita. Dunia yang penuh suka dan ceria. Dunia yang penuh aksi dan aktiviti. Kerana apa? Kerana dunia itulah yang banyak mengajar kita ilmu-ilmu asas sebenarnya. Juga kerana dunia itulah, kita belum dikotori dengan karat-karat dosa.

Kadang-kadang, saya duduk seorang diri melihat dunia itu. Saya tersenyum. Duduk seorang diri melihat dunia itu. Saya menangis. Sungguh banyak kenangan-kenangan yang menyentuh hati ini. Andai emas dan berlian sebagai tukarnya ganti, seribu satu lautan sekalipun tidak mampu untuk kita memutar kembali masa. Dunia itu sudah pergi dan dunia baru pula yang akan menyusul.

Ketika itu umur saya lapan tahun. Ketika itu umur saya juga sembilan dan sepuluh tahun.

Tetapi hari ini bersamaan 26 ogos, umur saya genap 19 tahun. Menjadi manusia yang akan memasuki umur dua puluhan pada tahun hadapan. Sudah bersediakah? Sungguh masa yang berlalu terasa terlalu cepat..

Genapnya umur ini jugalah saya sering memikirkan hadiah yang Allah sudah berikan kepada saya. Banyak. Banyak sangat. Hinggakan ada sesetengah daripadanya belum pun sempat saya meminta tetapi Allah sudah kurniakan. Terima kasih Allah. Atas hadiah-hadiah yang banyak tanpa mengira tarikh lahir hambamu ini. Dan anda? Tidak ada hadiahkah untuk saya? (",)

Sebagai tambahan, tarikh lahir saya sama dengan tarikh lahir teman baik saya iaitu saudara Rafhan Ridha. Sekarang beliau melanjutkan pengajian di bumi Mesir dalam bidang perubatan. Cuma beliau dilahirkan cepat dua jam daripada saya. Bertemu dangan beliau ini adalah sesuatu yang istimewa dalam hidup saya. Berharap sangat anda sudi menembak doa untuk teman saya ini. =D

Penutup : Saya mahu hadiah     


Menjadi lumrah dalam kehidupan mesyarakat kita apabila seseorang itu menyambut hari lahirnya, insan rapat atau rakan-rakan yang mengenali dirinya pasti akan memberi hadiah. Tidak kiralah berupa senaskah buku, seutas jam tangan, sebuah kereta, sebentuk cincin, sepasang baju baru, hello kitty, teddy bear, tiket percutian atau sebagainya.

Maka dengan ini, saya juga inginkan hadiah-hadiah tersebut daripada anda.. jika tidak seutas jam tangan, doa untuk saya berjaya dalam kehidupan pun sudah memadai. Jika tidak sebuah kereta, doa untuk saya dipermudahkan urusan belajar di Jordan pun sudah memadai. Jika tidak sepasang baju raya, doa untuk saya dimurahkan rezeki pun sudah memadai. Jika tidak teddy bear, doakan untuk kebahagiaan keluarga saya pun sudah memadai.

Senang cerita, jika anda tidak menghadiahkan sesuatu yang bersifat benda sekalipun, cukuplah tembakan doa kalian dengan penuh keikhlasan buat saya. Juga buat teman baik saya saudara Rafhan Ridha. Moga-moga di bulan yang berkat dan mulia ini, ditambah dengan sepuluh malam terakhir Ramadhan.. Allah menerima doa kita sejurus melengkapkan kehidupan kita sebagai hambaNya yang taat dan patuh. Amin.

P/s : Terima kasih juga yang sudi mendoakan saya di facebook. Moga Allah merahmati kalian.

8 comments:

  1. Entry yang mampu membangkitkan hati yang semakin lalai. berapa ramai manusia yang tidak sedar dengan pertambahan umur dan terus membangga-bangga dengan usia yang sebenarnya semakin mendekati kematian.

    ReplyDelete
  2. Terima kasih atas perkongsian ini..
    sangat bermanfaat..
    kali pertama menjejak kati saya ke sini..

    semoga Allah redha..

    ReplyDelete
  3. > Nabilah Huda

    alhamdulillah. rata2 kita seronok meraikan hari lahir dgn melupakan dua perkara. satu - umur yg telah dipersia-siakan. dua - umur yg semakin dekat dgn kematian. hmm.. jazakallah ukhti.



    > muhammad imran

    sama2. jemput dtg lg,
    moga kedatang kali pertama ini melebarkn ukhwah antara kita.
    ~ sekian. =D

    ReplyDelete
  4. assalammualaikum

    sanah helwah ya akhi.

    Moga sentiasa dalam perlindungan dan rahmatNYA.

    Moga dengan brtambahnya usia bertambah juga amalnya(peringatan buat diri sendiri juga)

    ReplyDelete
  5. salam alaik..
    sanah helwah akhi..
    mg fasa baru yg hadir ni dpt memberikan impak yg besar pd diri kita utk trus brusaha mencari dn meraih redha dn cintaNya..

    hidup ini memang x dihampar dgn permaidani merah..malah disimbah dgn mehnah dn ujian xnpa henti.

    istiqomah dlm dnt ini,, itulah yg menjadi harapan.

    mg Allah sayang kita.. ^_^

    ReplyDelete
  6. bagus garapan artikel ni.. selamat ulangtahun kelahiran tuan blog lautan rabani.. :-) semoga dalam lindungan Allah selalu..ameen

    ReplyDelete
  7. Aidilfitri hari kemenangan
    Kejayaan menempuh halangan
    Mengenali erti kesenangan
    Bagi mereka yang kekurangan

    Aidilfitri hari kemaafan
    Menghapus kesalahan sesama insan
    Memupuk perpaduan sesama ehsan
    Mengikat tali keakrapan

    Selamat hari raya buat adik dr akak sekeluarga

    ReplyDelete
  8. > Noor Azlen

    waalaikumsalam.
    jazakallah atas doa ingatannya,
    harapnya di bulan yg barakah ini Allah mmakbulkn utk saya. :)



    > Anonymous

    waalaikumsalam.

    wah. pesanan yg penuh dgn bahasa2 puitis,
    tak tercapai dek akal utk memahaminya. =)
    xdalah. gurau ja. terima kasih juga.

    ya. moga Allah sayang kita. itulah yang diharapkan. salam ramadhan.



    > Muslomah optimis

    garapan sebagai medan. untuk mnjadikan diri sentiasa kuat. fatahallahualaik.



    > anitaare

    ketupat rendang ketupat ikan
    dimakan semua di hari bahagia
    selamat hari raya saya hulurkan
    kepada akak dan juga keluarga.

    terima kasih ya. jemput dtg rumah. (",)


    Sekian,
    Pelaut Rabbani.

    ReplyDelete