Thursday, March 15, 2012

6
Komen
~ Tujuh Tahun Menanam Cinta ~

Dari kiri : Muhsin, Zulkarnain, NABIL, Saya, Senior Hilal, Senior Sahel. ^^


Kini, terdetik di hati untuk kembali melarikan jari-jemari di atas keyboard. Bersempena dengan genapnya umur seorang sahabat yang dikasihi iaitu Nabil Nordin. Sungguh, umur beliau sudah genap 20 tahun.

Seperti yang saya selalu ulang-ulangkan, apabila kita sudah menjejak ke umur 20 tahun, bermakna kita sudah meninggalkan umur belasan tahun. Tua tidaklah tua. Dewasa tidaklah terlalu dewasa. Dan nak kata besar, tidaklah besar sangat. Tinggal, bersedia atau tidak?

Itu sahaja persoalannya.

Saya sangat teruja apabila detik ini saya mampu menghasilkan sedikit bingkisan buat sahabat yang saya kasihi. Sungguh, sebelum ini tidak pula secara khusus bingkisan ini ditulis buat dia. Sedangkan sudah setahun lebih teratak Lautan Rabbani bertapak di alam maya.

Ok. Sementara catatan di bingkisan ini pergi jauh, suka untuk saya perkenalkan siapakah manusia di sebalik nama ‘Sahabat’ itu?


Bil. Itu panggilan manja saya padanya

Nama penuh adalah Ahmad Nabil Bin Nordin. Tahun ini adalah genapnya umur beliau 20 tahun. Tinggal di Perlis. Tempat tinggal negeri saya juga. Negeri di bawah cahaya matahari. Sebab panas. Kalau Sabah, negeri di bawah bayu.  

Saya mula kenal beliau ketika umur 13 tahun. Dan sangat-sangat rapat ketika umur 16 tahun. Waktu tu terasa sangat dekat. Terasa sangat akrab. Hingga segala apa yang saya lalui sekarang adalah hasil dari perbincangan dan keputusan kami bersama dahulu.

Antaranya, pemilihan kos pangajian yang sama iaitu Ekonomi Islam. Antaranya,  Universiti yang kami pilih sekarang iaitu University of Yarmouk Jordan. Antaranya, rumah baru kami di Jordan.

Semua itu, adalah percaturan kami pada umur 16 tahun dahulu. Dan Alhamdulillah.. segala-galanya berjalan seperti mana yang dirancang. Terima kasih Allah.

Sekitar umur 18 tahun, saya mula mengenali keluarga Nabil secara mendalam. Hinggakan pada umur itu, perihal keluarga Nabil, saya sendiri yang kongsikan kepada family saya. Entah kenapa, Nabil sudah saya anggap seperti adik-beradik saya sendiri.

Nabil merupakan anak ke-4 dari enam orang adik beradik. Memegang status sebagai seorang adik kepada seorang abang dan kakak. Juga memegang status sebagai seorang abang kepada adik perempuan dan adik lelaki.

Itu yang menyebabkan saya rasa Nabil seorang anak yang special. Kenapa?

Kita tidak bisa menafikan keistimewaan insan seperti ini. Nak sembang lebat tentang penyayang seorang kakak? Karisma seorang abang? Manja seorang adik lelaki? Dan santun seorang adik perempuan? Mereka adalah yang layak. Kerana bicara mereka adalah bicara berdasarkan pengalaman.

Bukan semua orang dapat keistimewaan seperti itu.


Kenapa anggap seperti adik-beradik?

Bunyi pelikkan? Adik beradik yang dah ada tak cukup lagi ke sampai nak kena anggap adik-beradik orang sebagai adik-beradik sendiri? Haha. Mungkin anda tak fikir macam tu. Tapi saya, itulah yang bermain di fikiran.

Sebenarnya, dalam kehidupan kita ini kita tidak dapat lari dari manusia yang baik dan dari manusia yang jahat. Ada rezeki kita akan jumpa yang baik. Tidak ada rezeki kita akan jumpa yang jahat. Hatta yang jahat adalah amat tidak mustahil mereka juga akan berjumpa dengan yang jahat.

Cuma di sini, bukan masalah saya ingin menceritakan tentang yang jahat. Sebaliknya berkisar yang baik. Saya bukanlah manusia yang sempurna untuk terus menghukum manusia itu jahat mahupun baik.

Tinggal, saya berasa selesa jika saya mampu menghukum beberapa orang yang saya kasihi itu adalah baik.

Contohnya dia yang saya layangkan bingkisan ini. Rata-rata manusia pasti pernah mempunyai seorang kawan atau sahabat yang dikaishi tak boleh blah. Begitu jugalah saya. Cuma, kenapa saya betul-betul kasihkan Nabil, kerana dia adalah manusia yang banyak membantu saya ketika saya sakit.

Itu adalah hujah saya yang paling-paling kukuh untuk mengatakan bahawa Nabil adalah seorang sahabat yang baik.

Peristiwa bersejarah iaitu kemalangan jalan raya setahun yang lalu. Banyak mengajar saya soal ini. Soal pemilihan sahabat yang tepat. Kerana itu kadang-kadang saya terpaksa menerima hakikat bahawa kawan-kawan yang selalu bersama ketika sihat belum tentu dia dapat menerima kita ketika kita sakit.

Kawan-kawan yang selalu bersama dengan kita ketika kita senang, belum tentu mereka akan tetap setia dengan kita ketika kita ditimpa kesusahan.

Alasan-alasan yang diberikan bukan tidak muhasabah, tetapi agak kurang tepat dengan pendirian yang mereka buat ketika kita tidak ditimpa kesakitan mahupun kasusahan. Itu yang membezakan siapa status kita dalam berhubungan. Tidak hanya pada manisnya tebu di mulut.

Sebaliknya Nabil, adalah jauh berbeza dari apa yang saya sangka. Turut rasa terharu yang amat sangat akan keprihatinan yang ditunjukkan ketika saya teruji dahulu. Sanggup temankan saya beberapa malam di hospital. Tolong itu tolong ini. Allah… Kerdil betul rasa diri.

Kalau sayalah di tempat dia, mampukah saya lakukan seperti apa yang dia lakukan kepada saya. Hmm…


Besday di Perantauan

Tadi ahli rumah ada buat sedikit perancangan. Kononnya nak buat surprise. Tapi kerana tidak berbakat dalam bidang lakonan, pengakhiran ceritanya tidaklah terlalu surprise. Haha. Memang lawaklah bila dah jadi macam tu.

Apa pun, itu bukanlah segala-galanya. Dan gimik itu bukanlah penentunya. Sekadar asam garam dalam menyambut Hari Jadi Nabil. Mudah-mudahan Allah sentiasa kuatkan hubungan ini.

Tidak terlepas juga, hadirnya senior Hilal Asyraf bersama-sama dengan kami. Pelbagai perkara yang dikongsikan membuatkan makan-makan kami tidaklah hanya terisi di perut, dalam masa yang sama banyak perkara yang kami fikir dan sembang.

Senang hati betul tadi. Genapnya umur sahabat saya membuatkan saya terfikir bahawa umur saya juga akan genap tidak lama lagi. Meningkat dari belasan ke puluhan. Kemudian terisi pula dengan bual-bicara seorang penulis muda.

Lebih kepada sembang-sembang tentang masa depan. Jujurnya, saya betul-betul puaslah tadi. Eh, kenapa saya pula? Padahal besday Nabil. Kih3.


Akhir : Jumpa di puncak kejayaan

Sebagai akhir kata, juga sebagai penutup kepada bingkisan ini, Selamat Hari Lahir diucapkan. Moga-moga genapnya umur ini membuatkan enta semakin kuat dan tabah mengharungi kehidupan.

Semakin dewasa dan matang dalam membina kejayaan. Diberkati dan dirahmati segala urusan. Diperteguhkan jiwa dan pendirian di atas jalan perjuangan.

Dicurahkan rezeki dari ruang dan peluang yang tidak disangka-sangka. Dan last, berjaya di dunia juga akhirat.

Hmm.. itu sahaja untuk catatan kali ini. Nanti ada yang kata, duduk satu rumah pun nak tulis kat blog ke?

Saya bukanlah manusia yang hebat. Bila difikirkan balik, tidak termampu untuk saya membalas segala kebaikan sahabat ini. Cukuplah sekadar teratak ini menjadi luahan hati saya lalu kita sama-sama mendoakan dia.

Sekian,
Dari seorang sahabat.
Qawiem Khairi.
Bingkisan buatmu teman.  





6 comments:

  1. Asm.

    Kesabaran,keikhlasan,kesungguhan,dan kebaikan Nabil membantu MQ dan Salman semasa kalian jadi 'oku' sementara itu sangat wajar dijadikan tauladan..

    Semoga Nabil dan Qawiem terus bersahabat sehingga ke syurga..

    Terharu plak (mcm xda kena mengena) tp saya turut merasakan Nabil part of my family too....

    Sanah Helwah buat Nabil...

    wallahualam.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Trima kasih ustazah atas komennya di sini.

      Delete
  2. Semoga tautan hati kerana Allah itu terus terpelihara agar yang belum merasai erti sebenar antara golongan yang dinaungi Allah kelak di hari akhirat "dua orang yang saling berkasih lillahi taala", terbuka matanya. Malah, nikmatnya sudah dirasai ketika hidup di dunia ini lagi...MasyaAllah..

    ReplyDelete
  3. alahai....lupa la nak ucap selamat besday kat nabil.....kim salam sayang ana pada dia tau.

    ReplyDelete
    Replies
    1. InsyaAllah. Takda masalah.
      Ana menanti catatan enta. :)

      Delete