Saturday, November 26, 2011

8
Komen
~ Rumah Bujang yang Bersinar ~


Andai istana bujang sekalipun jika tidak ada keberkatan, pasti penghuninya tidak beroleh kebaikan dan kerahmatan.

Tersenyum seorang diri. Melihat kehidupan hari ini disambut dengan baik oleh ahli rumah. Semuanya seakan mempunyai hari yang ceria. Hari yang dimulakan dengan senyum dan gurau- senda. Moga hubungan ini bukan berakhir di atas pentas kehidupan dunia sahaja, tetapi berkekalan hingga ke syurga.

Rata-rata yang melihat, seakan pelik dengan keakraban kami. Kata mereka, kami ini dah macam adik-beradik. Yalah, jalan sekali, makan sekali, main sekali, senang cerita semua sekali. Itu kata mereka, tetapi hakikat yang sebenarnya hanya kami yang tahu.

Bukanlah semua perkara kami buat sekali, sebab yang boleh saya bagi, masing-masing ada perangai tersendiri. Masing-masing ada hati yang tersendiri. Namun, bila digabungkan semua itu.. boleh riuh jugak suasana rumah bujang ni.

Tertanya-tanya siapakah ahli rumah yang dimaksudkan?

Mereka tidak lain dan tidak bukan sudah saya anggap sebagai keluarga sendiri. Dan mereka jugalah yang telah saya anggapkan sebagai pelengkap kehidupan saya apabila berada di perantauan ini.

Bukan senang sebenarnya untuk menerapkan rasa kepercayaan tersebut. Tiba-tiba nak mengaku yang orang itu adik kita. Tiba-tiba nak mengaku yang manusia itu abang kita. Tiba-tiba nak kata yang tinggal dengan kita itu, adalah ahli keluarga angkat kita dan sebagainya.

Sudah pasti, ada kelebihan juga kebaikan yang dilakukan yang akhirnya menyebabkan kita sebagai seorang manusia, seorang insan yang mempunyai hati dan akal akan tertanya-tanya seorang diri. Mereka ini siapa pada kita? Ambil berat itu dan ini? Banyak bagi teguran itu dan ini? Nasihat itu dan ini? Hingga kelemahan kita mereka cuba ubah kepada kelebihan..

Maka, manusia mana yang suka melakukan semua ini?

Melainkan manusia itu adalah yang menyayangi kita. Melainkan manusia itu yang mengasihi kita. Yang tidak mahu melihat kita gagal. Yang tidak mahu melihat kita terkandas di tepi jalan kehidupan yang penuh dengan pancaroba.

Oleh itu, saya tampilkan mereka yang saya mengaku sebagai ahli keluarga baru di Jordan. Merangkap ahli rumah Bayt Sahel.

Muhammad Zulkarnain b Ahmad
Bidang Fiqh wa Usul Tahun 1
(Ketua Rumah)

Muhammad Sahel b Nordin
Ekonomi dan Perbankan Islam Tahun 4
(Bendahari rumah aka Penasihat)

Ahmad Nabil b Nordin
Ekonomi dan Perbankan Islam Tahun 1
(Biro Masakan)


Penulis
Ekonomi dan Perbankan Islam Tahun 1
(Biro Kebersihan)

 Alhamdulillah. Hidup bersama mereka, banyak benda dan perkara saya pelajari. Ya, memang kami satu sekolah. Menjalani kehidupan sebagai pelajar sekolah di tempat dan suasana yang sama. Tetapi kerana berlainan latar belakang serta keluarga, kami tidak lebih hanya sebagai teman untuk berkongsi cerita suka dan ceria.

Namun hari ini, semuanya berbeza. Zaman dahulu hanya tinggal kenangan. Zaman sekarang adalah penentu siapa kami pada masa hadapan. Kami tinggal bukan sahaja di negara perantauan yang sama, tetapi di bawah bumbung rumah yang serupa. Yang jauh dari keluarga yang disayangi seikhlas jiwa.

Betullah kata setengah pihak. Alam di asrama dan di kampung tidak sama dengan alam apabila tinggal di rumah bujang. Contohnya kalau dahulu kita antara pelajar yang mudah bangun Subuh, atas gesaan guru asrama mungkin. Tetapi hari ini apabila hidup di rumah bujang, sudah tidak ada lagi guru asrama yang akan mengganggu kehidupan kita.

Semuanya perlu pulang ke pangkal hati dengan menyoal untuk siapa selama ini aku solah Subuh? Mahu ditunjuk kepada siapa selama ini yang aku boleh disiplin pergi masjid berjemaah? Hah. Tanya jangan tak tanya. Jawapan yang selengkapnya dan setepatnya hanya ada pada diri kita masing-masing.

Begitu jugalah apabila kita berada di rumah sendiri. Terasa malas untuk belajar, kita masih ada ibu bapa untuk menasihati. Terlarut dengan kawan-kawan yang tidak sepatutnya, kita masih ada ahli keluarga yang mungkin boleh bagi penawar hati.

Sebaliknya apabila berjauhan dari guru asrama dan juga ibu bapa atau senang cerita manusia-manusia yang menyekat kebebasan itu tadi, maka kuasa penuh sudah terletak pada tangan kita.

Siapa kita? Apa yang kita mahu jadi? Apa yang kita mahu dapatkan? Apa yang bermain di fikiran kita? Perlu dilaksanakan atau tidak? Nak belajar? Nak solah atau tidak?

Semuanya bergantung di atas kekuatan rohani dan aqli kita. Sejauhmana kebaikan dan jugak kelebihan yang kita nampak, maka disitulah keputusan juga permintaan yang akan kita laksanakan.

Oleh itu, dapatlah saya lihat di sini bahawa mempunyai ahli rumah yang baik adalah satu permata yang tidak ada nilai dan taranya. Tidak mustahil, kerana mereka yang selalu memberi peringatan kepada kita hari ini, satu masa nanti kita adalah pemimpin yang mempunyai akhlak serta peribadi yang berkualiti.

Tetapi cuba bayangkan jika ahli rumah yang kita tinggal bersama itu hanya mementingkan hal sendiri.. Duit aku duit aku, duit kamu bukan duit aku. Hidup kamu bukan hidup aku, hidup aku usah kamu ambil tahu. Maka, tidak lain dan tidak bukan, bukan lagi kebiasaan jika kita yang menghuni rumah tersebut terasa seperti tinggal di dalam gua yang tidak bercahaya.

Mampukah hidup? Mampukah tersenyum? Mampukah bahagia?

Ia akan terjawab bilamana semua itu kita rasainya sendiri. Hidup negara orang bro… Bukan negara sendiri. Andai negara sendiri, masih boleh kalau nak cakap itu dan ini.

Maka, keterlibatan ahli rumah dalam membantu dan menyokong kejayaan kita hari ini dan masa depan adalah sangat penting terutama apabila kita sedang menjalani fatrah sebagai seorang pelajar.

Mahu berjaya, bukan berjaya seorang-seorang. Mahu bahagia bukan nak bahagia seorang-seorang. Andai sedih dan lara sekalipun, kalau boleh kita nak jalaninya sama-sama. Apatah lagi ahli rumah yang mempunyai jiwa yang merasai dan memahami.

Sungguh, alangkah bahagianya mereka yang mempunyai ahli rumah yang komited dan berwibawa ini. Yang sentiasa ambil berat. Yang sentiasa tersenyum dan memikirkan cara untuk menceriakan bilamana ditimpa kesusahan. Tidak lokek ilmu. Sudi berkongsi jika diminta untuk menasihati. Tidak berkira biarpun wang ringgit juga tenaga yang dikorbankan. Menjadi chef yang pandai memasak dan sebagainya.

Subhanallah. Hati siapa yang tidak tertawan dengan sifat dan sikap seperti ini? Sebab itulah, apa yang saya nampak, siapa yang bijak menyusun dan mengatur semua ini, kehidupannya akan bermula dengan senyuman ceria di pagi hari kemudian diakhiri dengan senyuman kesyukuran di malam hari. Bahkan orang sekelilingnya juga akan terasa bahagia hidup bersama mereka.

Jadi, setelah jauh saya terbang dan berjalan.. maka saya ingin balik kepada tujuan penulisan kali ini bahawa mempunyai ahli rumah yang baik adalah sangat-sangat membahagiakan dan itulah nikmat sebagai seorang pelajar yang merantau di negara orang.

Alhamdulillah. Segala kesyukuran dipanjatkan kerana Allah memberi nikmat itu kepada saya. Harapannya Allah meredhai rumah bujang kami.

Jujur saya katakan.. saya bukanlah ahli rumah yang baik. Tetapi kerana kebaikan ahli rumah saya yang lain, maka saya menulis artikel ini sebagai ucapan terima kasih juga doa buat mereka atas segala kebaikan juga kesabaran dalam bersama-sama menjalani kehidupan di lautan perantauan ini.

Salam ukhwah buat semua dan terima kasih.


8 comments:

  1. semoga berbahagia sokmo :)

    ReplyDelete
  2. Saya sokong AJK Biro Masakan...heee

    ReplyDelete
  3. satu persoalan yg ingin diungkapkan buat saudara yg disegani dgn kata2 yg sungguh indah yg dianugarahi oleh Tuhan empunya sekalian alam.....

    how or bagaimna ingin m'jd diri adlh insan yg rapat dgn insan yg laen krn Allah kerna kenikmatannya lebih dirasai.?

    maap ayat agak kekok

    ReplyDelete
  4. > saiful

    terima kasih epul.
    bila nak dtg jordan?



    > ummu_ammar

    yeah!!



    > Anonymous

    jawapan pendek yg saya boleh bagi,
    lihat kepada tujuan knp kita ingin rapat.. kemudian bayangkan insan yang ingin kita rapat itu adalah diri kita. maka, kita tidak akan menyakitinya.

    dan saya sendiri masih berusaha utk menjadi seperti itu. tips diatas bukan bermakna saya sudah sempurna ya.

    terima kasih atas pertanyaan.

    ReplyDelete
  5. Tidak akan sama dngan org rusia.
    Lagi hebat. :)

    ReplyDelete
  6. > Neeq Heidzir

    Wah. enta pun ada blog.
    Mohon tunjuk ajar.

    ReplyDelete