Monday, December 5, 2011

6
Komen
~ Nasib Lu Baik Abang Long ~

Nasib baik tak boleh terbang. 


“Gila bapak argh Zul. Nasib baik tak pecah kepala aku tadi.” Cemas.

“Kenapa? Rileks Wan.. Cuba cerita slow-slow.” Bersahaja suara Zul tidak tahu kisah sebenar.

“Waktu aku balik dari kuliyah tadi. Macam biasa jalan kaki nak balik rumah. Waktu berjalan tu, perasan Azim lambai tangan panggil aku. Aku terus lintaslah. Macam mana entah Allah izin tak terdetik pun dalam hati aku nak tengok dulu belakang. Bila aku lintas, sekali ada satu kereta sport meluncur laju dari arah belakang.”

“Pastu?” Berkerut dahi Zul.

“Alhamdulillah bro tu tekan brek. Tapi, memang bahaya betullah. Aku betul-betul rasa nyawa dah sampai hujung tanduk tadi. Memang sikit sangat lagi. Kalau tak, kau dah tak nampak aku kat sini.” Bantal dihujung katil ditarik lalu diletak di atas riba. Wajah Wan muram. Teringat akan pesanan driver kereta tersebut sebelum beredar dari tempatnya.

“Sedikit kecuaian, nyawa sebagai gantian. Dan semua itu tidak mustahil. Lain kali hati-hati.”


******


Dalam kehidupan kita ini, bila diteliti secara mendalam, diingat kembali cerita dahulu, pasti jawapannya adalah… aku banyak bernasib baik.

Bahkan kadang-kadang kita sendiri tidak sedar yang kita banyak menyebut perkataan ‘nasib baik’.

Bercakap banyak pun tidak guna jika kita masing-masing tidak mengambil peduli setiap percakapan kita. Itu sebagai akar sebelum kita memanjat pokok.

Sewajarnya kita perlu memandang setiap bait-bait kata yang dituturkan. Kerana mungkin di situ terdapat  banyak kesalahan dan juga kesilapan tanpa kita sedari. Yang dengannya, hutang duit mungkin dibayar dengan nyawa. Yang dengannya, perselisihan mungkin berakhir dengan derita. Yang dengannya, kawan rapat mungkin menjadi musuh tanpa sengaja.

Hatta pembinaan keluarga yang bahagia juga mampu retak dan musnah andai tutur kata tidak dijaga.

Tetapi bukan itu sebenarnya yang ingin difokuskan untuk kali ini. Namun, kerana apa yang ingin dibicarakan adalah mengenai apa yang ingin disampaikan, maka saya mengeluarkan usul tersebut sebagai pendahuluan pembicaraan hari ini.

“Nasib baik aku tidak pijak paku tu. Kalau tidak... bla..bla.. ”

“Nasib baik aku sempat mengelak tamparan dia. Kalau tidak… bla.. bla..”

“Nasib baik aku tidak jatuh depan orang ramai. Kalau tidak… bla.. bla..”

“Nasib baik aku tidak gagal dalam exam. Kalau tidak… bla.. bla..”

“Nasib baik aku tak jadi anak pakcik tu. Kalau tidak… bla.. bla..”

Lihat. Betapa banyaknya ‘nasib baik’ yang dilalui oleh seseorang itu andai ayat ini yang selalu keluar daripada mulutnya. Saya dengan senang hati ingin mengajukan soalan cepumas kepada anda semua.

Benarkah nasib kita baik???

Atau ia adalah bukti bahawa Allah sayangkan kita? Di sini ramai yang tidak perasan bahawa dalam kehidupan kita, terdapat banyak teguran demi teguran daripada Allah kepada kita. Yang kita kata nasib baik itu hakikatnya adalah hadiah juga kebaikan yang wajib disyukuri dan dihargai.

Agar keburukannya tidak datang buat kali kedua dan ketiga. Sebaliknya bagi yang tidak merasai, mereka akan menganggap nasib baik itu adalah perkara biasa dalam hembusan nafas. Perkara lumrah dalam kerlipan mata.

Oleh itu, sampai bila-bila pun kita tidak akan merasai bahawa keterlepasan kita dari musibah adalah peluang dan ruang untuk kita kembali mengkoreksi diri dan hati. Melihat segala kesalahan dan dosa yang telah dilakukan.

Dengan ini, siapa yang pulang melihat diri, maka mereka adalah manusia yang luar biasa. Kerana apa? Kerana  mereka sudah melarikan diri dari kebanyakan orang. Kebanyakan orang yang sudah cukup bagi mereka dengan mengatakan..

“Owh.. nasib aku baik hari ini.”

Tetapi mereka yang luar biasa pula adalah mereka yang mengucapkan lafaz syukur lalu melakukan perubahan kepada diri dengan menjadi hamba Allah yang semakin taat. Di situlah perbezaan dan di situlah ketidak samaan.

Usah bermain dengan fantasi lagi, ayuh kembali berinteraksi dengan realiti.

Sekalipun lu abang long, lu juga banyak bernasib baik. Sekalipun lu ketua kumpulan kongsi gelap, lu juga banyak bernasib baik. Sekalipun kamu pentegar dosa, kamu turut serta bernasib baik.

Sebab utama yang boleh saya bagi, selagi nyawa tidak di kerongkongan, selagi itu pintu taubat belum dikunci. Selagi mana bala Allah belum diturunkan, maka bersegeralah merapatkan diri kepada Ilahi.

Tidak mustahil hari ini kita terlepas dari musibah, beerti selamanya kita tidak akan dilanda kesusahan. Tidak mustahil hari ini kita terlepas dari masalah, bermakna selamanya kita tidak akan diturunkan ujian. Sedangkan yang banyak terjadi, yang tidak bersalah dan tidak berdosa pun sentiasa diberi cubaan.

Oleh yang demikian, tidak ada kata putus yang boleh saya tutup untuk coretan pendek kali ini melainkan saya ingin memberitahu anda semua bahawa kita ini sudah banyak diberi peluang. 

Tinggal, kegelapan dan kekaratan hati yang menyebabkan kita tidak nampak akan peluang dan ruang tersebut.

Buat apa bersikap angkuh dan takbur jika terlepas musibah di dunia. Buat apa bersikap ujub dan bangga jika berjaya bersembunyi di sebalik pintu kenikmatan. Andai di akhirat peneman setia adalah penderitaan yang berpanjangan. Bukan menyuruh meminta musibah, tetapi mengajak untuk berfikir apa yang kita dapat disebalik hikmah. 

Marilah kita sama-sama mengambil pengajaran dari ‘nasib baik’ kita selama ini untuk lebih berterima kasih kepada Allah dan beramal soleh. Moga-moga nasib yang baik itu tidak bertukar menjadi nasib yang tidak baik. Amin.

“Nasib baik coretan yang ditulis ni orang faham. Kalau tidak, penat saya nak bagi penjelasan di kotak komentar.”

Hatta saya sendiri, tidak mampu lari dari nasib baik. Maka, segala syukur atas kemudahan Allah kepada anda sebagai pembaca Lautan Rabbani mencerna isi serta ‘point’ yang ingin saya sampaikan. Alhamdulillah.

Sekian saja untuk kali ini. Moga bertemu lagi di apisod yang akan datang. Senyum dan ceria selalu. ^^

P/s : Tolong doakan saya agar dipermudahkan urusan belajar ya.. :)

6 comments:

  1. nice entry =)
    Benar ungkapan 'nasib baik' bkn penentu kte akn sntiasa selamat...yakin sgalanya kerana Dia Yang Maha Kuasa ~~

    ReplyDelete
  2. Alangkah manisnya kalu disusuli dengan 'alhamdulillah'.. ^_^

    ReplyDelete
  3. > Sea_lavender

    alhamdulillah.
    teguran buat diri yg banyak bernasib baik, ttp tidak melihat hikmah.



    > Ckin Kembaq

    Itu semestinya. Bukan lagi "Alangkah" tetapi "Pasti!". :D

    ReplyDelete
  4. entry yg memberi pengajaran..
    sm0ga kita smua dberi petunjuk dan hidayah dari Nya..

    p/s : bittaufiq wal najah =)

    ~ sharing is caring..(^_~) ~

    ReplyDelete
  5. salam kenal dari saya,,sukses yahh dengan postingan nya

    ReplyDelete
  6. > Permata_agama dan Model pakaian

    alhamdulillah. moga ada manfaat.
    terima kasih singgah membaca.

    ReplyDelete