Thursday, May 16, 2013

7
Komen
~ Cinta dan Benci seorang Qawiem Khairi kepada GURU ~

Dari kiri : Nabil (Jordan), Saleem (Madinah), Salman(UTEM Msia), Saya (Jordan) dan Fath (Morocco).


Antara cg yg saya Cinta.

Saya terkenang seorang guru addmath yang pernah mengajar saya dan kawan-kawan ketika di sekolah menengah. Seorang guru yang sangat bersemangat dan tabah mengajar kami anakmuridnya.

Dan ketabahan beliau itu, saya telah melihat sendiri bagaimana kawan-kawan saya yang langsung tidak berminat dengan subjek addmath terus jatuh cinta untuk membuat latihan.

Yang bosan membuat latihan, akan rasa bersalah jika tidak berusaha sungguh-sungguh untuk score bagi subjek tersebut.

Kerana apa? Tidak pernah lagi saya lihat ada guru yang sanggup buat kelas tambahan pada jam 4 pagi melainkan beliau. Bahkan kebiasaannya, kelas tambahan kami diterus kan lagi selepas subuh hingga jam 12 tengah hari.

Jika prestasi kami baik, cg akan mengadakan kenduri kecil-kecilan dengan menghadiahkan nasi lemak free. Cg jarang marah kami, tapi kesungguhan cg itulah yang merotan kemalasan kami.

Itulah cg Asmah yang saya cinta.

----------

Dan cg yg saya Benci.

Ketika usia saya 9 tahun, hati saya telah dirobek dengan kata-kata seorang guru Bahasa Inggeris. Barangkali kerana kenalanku ketika itu.

Dan kesannya, sampai hari ini saya mampu mengingati setiap patah perkataannya.

"Apa nak jadi dgn kamu ni? Teacher rasa Qawim bila besar mesti jadi jahat."

Sentap. Kalam itu diungkapkan dihadapan semua kawan-kawan di dalam kelas. Yang mana akhirnya, kawan-kawan saya menjadikan ayat itu untuk menghukum setiap gerak-geri saya selepas itu.

Benci ketika itu menebal. Maka, itulah antara ayat yang teguh di ingatan dan sentiasa menemani perjalanan saya sepanjang kehidupan ini.

Untuk apa? Agar saya sentiasa ingat untuk terus berubah dan berubah menjadi lebih baik. Malah untuk menafikan kata-kata seorang guru, tidak semudah itu menjadi kenyataan.

Apa pun, saya tetap mendoakan kesejahteraan teacher saya tersebut. Dan kalau saya jumpa balik beliau hari ini, saya akan kata 'saya sayang teacher.'

---------

Selamat Hari Guru.

Btw, dikesempatan ini saya mahu mengucapkan jutaan terima kasih kepada semua guru-guru yang pernah mengajar diri ini. Baik yang sentiasa memberi pujian mahupun yang apabila bertemu dengan saya, susah sangat nak melemparkan senyuman.

Belum dikira dengan yang suka denda dan rotan sana-sini.

Hikmahnya, ketegasan kalian banyak mematangkan dan tidak memanjakan saya.

Dan sebagai murid, saya juga mahu memohon jutaan kemaafan di atas kelemahan dan kenakalan diri ini dalam membesar bersama guru-guru semua.

Ternyata, menjadi seorang guru tidak semudah yang kita sangka. Sebab mereka bukan mendidik robot, sebaliknya anak kecil yang punya pelbagai latar belakang dan karenah berbeza.

Moga Allah tabahkan guru-guruku semuanya dalam mendidik anak bangsa. Amin.

Sorry, terpanjang. Bakat blogger masih tak hilang. Hehe...

Sekian Terima Kasih.
Irbid Jordan.