Wednesday, August 29, 2012

6
Komen
~ Betul-betul Tembak ~


Hari lahir ke-20.
Orang tembak saya berdas-das dengan doa dan harapan.
Hingga ada setengah penembak, saya sendiri tidak mengenali secara mendekat.
Saya ucap jutaan terima kasih kepada semua.
Biarpun siapa anda, belajar di mana, dan anak siapa, saya tetap menghargainya.
Hari lahir ke-20.
Bermakna saya sudah meninggalkan zaman belasan tahun.
Bukan zaman mainan dan khayalan lagi.
Tetapi zaman untuk saya mula mencipta nama di bumi dan di langit tinggi.
Mudah-mudahan Allah perkenankan. Amin.

-------------------

Gambar di atas adalah hadiah dari adik saya sendiri.
Bangun pagi, buka fb, terus terterkejut dengan hadiah yang dia bagi.
Tak sangka, rupa-rupanya adik saya seorang yang sayang pada abangnya yang baik. Haha.
Terima kasih Mizawa.
Love you so much.





Sunday, August 26, 2012

4
Komen
~ Umrah 2 : Beza Bahasa ~



Pc Abdul Rahman. Berumur 52 tahun.
Berasal dari India. Tetapi bertugas di Dubai.

Sebagai Manager Air Craft katanya. :)

Hampir setiap hari saya akan duduk di sebelahnya ketika di Masjidil Haram.
Oleh sebab orang terlalu ramai, maka kami saling bantu-membantu menjaga tempat.

Bila saya nak ke tandas, Pc Rahman yg akan jaga tempat saya. Bila dia nak pulang berbuka di hotel, sayalah yang akan jaga tempatnya.

Lepas tu, dia akan bawa Syawarma ayam utk saya dua bungkus. Bukan rasuah. Tapi hadiah. Huhu.

Biasanya saya akan cakap bahasa arab dengan dia.
Kemudian dibalas dengan bahasa inggeris.

Normalnya, pakcik mahir berbahasa Urdu.
Dan saya berbahasa Melayu. :)

------------------------

Inilah kekuatannya.
Islam menyatukan manusia-manusia yang mengambil islam sebagai peta kehidupan.


Sekian.
Pelaut Rabbani.
Irbid Jordan.



Friday, August 24, 2012

8
Komen
~ Umrah 1 : Sahabat ~



Cuaca yang begitu panas di sana.
Sepanjang kehidupan ini, belum pernah aku sampai di tempat yang sebegitu.
Apakah ada negara yang lebih panas dari Mekah dan Madinah ?
Subhanallah. Sirah ligat bermain di minda.
Bagaimana Rasul dan para sahabat membesar di negara yang sebegitu ?
Ternyata, iman dan perjuangan mereka sangat luar biasa.

---------------

Aku bahagia.
Punya sahabat dalam permusafiran.
Merekalah yang akan menguatkan.
Dikala aku diziarah ujian dan masalah. 


 Hadiah Dari AllahU2 : Beza Bahasa


Sekian.
Pelaut Rabbani.
Irbid Jordan.




Thursday, August 23, 2012

9
Komen
~ Saya Sudah Pulang ~

Qawiem Khairi | Bergambar di Bumi Barakah.

Terima kasih atas doa semua sepanjang saya di sana.
Hari ini saya sudah di jordan.


Wednesday, August 8, 2012

13
Komen
~ Umrah : Hadiah Dari Allah ~

Tunggu ! ^_^


Assalamualaikum.

Apa khabar para pembaca sekalian? Moga sihat dan terus bergaya insyaAllah.

Agak lama juga teratak maya ini tidak diconteng. Saya minta maaf. Bukan sebab tidak ada masa, tinggal malas yang acapkali membelengu jiwa.

Dalam kehidupan ini, kadang-kadang kita rasa Allah langsung tidak pandang kita. Segala permintaan kita, kadang-kadang macam sia-sia. Hingga sampai satu tahap kita akan kata kepada diri, adakah doa kita adalah doa yang tidak berkualiti ? Adakah permintaan kita adalah permintaan yang tidak pernah didengari ?

Ya. Perasaan itu muncul. Bukan untuk menyalahkan Tuhan. Tetapi sebagai titik muhasabah untuk menilai diri mungkin hati terlampau gelap dengan kekotoran.

Anjak diri pada masa lalu, ada setengah permintaan itu sampai sekarang Allah belum makbulkan.

Melihat diri pada hari ini, ada pula sinar harapan yang belum bersedia untuk kita buat permintaan, tetapi Allah sudah perkenankan.

Sebab itu, corak permainan Tuhan tidak ada yang boleh lawan. Hatta yang mengaku tuhan atau yang dianggap tuhan, mereka juga adalah hamba kerdil yang tidak pernah mencapai kemenangan.

Mungkin ada yang belum tahu, tahun ini umur saya akan memasuki zaman dua puluhan. Tanggal genapnya 26hb Ogos, maka hilanglah ‘titile’ umur belasan.

Dan saya langsung tidak menyangka untuk hadiah hari lahir saya tahun ini, Allah berikan hadiah yang tersangat istimewa. Walaupun pada tarikh tersebut saya sudah pulang semula ke Jordan, namun pada bulan yang sama Allah bagi hadiah yang insyaAllah saya berpeluang untuk berkunjung ke Mekah.

Bertuahnya rasa diri ini hingga saya pernah keluarkan status di FB. Ramai orang bercita-cita untuk ke Haramain. Tetapi saya yang terpilih. Dan jalan itu dibuka di hadapan mata.

Manusia punya banyak jalan cerita. Dan ada orang memilih seni tersendiri untuk mengukir jalan cerita mereka. Kita tidak boleh memaksa  agar jalan cerita orang lain mesti sama dengan kita.

Saya dengan jalan cerita saya. Anda dengan jalan cerita anda. Dan jalan cerita itu kita yang memilihnya. Jika terdapat persamaan di beberapa buah tempat, maka itu adalah bonus buat kita.

Saya tidak kekok untuk memberitahu kepada umum yang saya akan ke Umrah. Saya tidak rasa bersalah untuk mengkhabarkan peluang keemasan yang Allah bagi ini, juga kepada anda.

Setengah orang tidak suka, tidak  setuju…. dengan alasan takut niat lari, tidak ikhlas, menyusahkan dan sebagainya. Kata mereka, dapat pergi umrah, pergi jelah.

Dan saya memandang hujah mereka itu sebagai prinsip mungkin. Maka, saya menghormatinya.

Tetapi bagi saya, dengan tujuan dan cara pandang tersendiri. Mudah-mudahan sahabat-sahabat yang mengenali diri ini ataupun tidak, dapat panjang-panjangkan doa untuk saya moga diberi kesejahteraan dalam perjalanan ke sana. Itu sahaja.

Apakah mesti orang yang akan ke umrah sahaja dikirim doa ?

Ramai orang mengirim doa. Mengharap nama mereka disebut di sana. Macam-macam masalah yang mereka ceritakan. Tidak lain dan tidak bukan, dengan harapan doa saya, Allah dengar dan masalah mereka itu disembuhkan.

Sebenarnya saya sendiri dibelengu rasa bersalah. Berat-berat masalah mereka. Rasa kesihan dengan ujian yang menimpa mereka. Tapi, mampukah doa itu didengari ? Jika yang memohon itu adalah saya ?

Ya Allah, ampunilah aku.

Dikesempatan ini juga saya ingin mengambil peluang untuk memohon maaf kepada semua.

Sebelum saya berangkat ke sana, segala salah dan silap, kesilapan-kesilapan kecil dan besar, terasa hati dengan coretan saya di sini atau di FB, ataupun ada terkasar bahasa dalam kita berkenalan, maka saya menyusun sepuluh jari memohon maaf kepada semua.

Tolong doakan saya juga. Moga selamat pergi dan balik. Selamat menunaikan ibadah dengan kesihatan yang baik.

Mudah-mudahan hadiah umrah ini adalah yang mampu mempengaruhi kehidupan saya di masa akan datang.

Memandangkan hari raya kedua baru saya  berangkat pulang dari sana dan ini sebagai entry terakhir sebelum saya ke Tanah Suci, maka saya ingin mengambil peluang juga untuk mengucapkan Selamat Hari Raya Aidilfitri Maaf Zahir dan Batin.


“ Uhibbukumfillah. “


Sekian,
Terima kasih.
Pelaut Rabbani.
Sehari sebelum ke Umrah.





Thursday, August 2, 2012

4
Komen
~ Vlog Keempat : Bukan Iklan Shampoo ~

Seni itu seni yang memikat. Kudos pic to link


Follow me? Itu bukan nama shampoo. Jangan salah faham. Chill.

Alhamdulillah. Saya bersyukur kepada Allah, detik ini saya sudah menghasilkan 4 vlog sendiri. Yang terkini dengan tajuk Follow Me. ^_^

‘Ikut saya?’

Saya tidak mahu menceritakan secara keseluruhan akan apa yang ingin disampaikan dalam vlog tersebut. Sebab anda sendiri boleh menontonnya .

Tinggal, saya ingin membangkitkan beberapa komen umum yang saya ada jawapan untuk dijawab di sini.

Kata mereka, contoh yang diberikan dalam Vlog Follow Me agak kurang tajam kepada masyarakat. Agak kurang padu untuk mereka yang menonton mengambil iktibar.

Sebenarnya, saya tidak berhasrat untuk menembak tepat kepada sasaran. Biarlah ia sekadar umpan atau tarikan kepada semua yang menonton. Namun saya tidak menafikan yang contoh-contoh itu terlalu lembut, sebaliknya saya percaya dan positif yang impaknya ada dan memberi kesan kepada mereka yang berfikir.

Kenapa saya berani percaya begitu?

Sebab ada beberapa orang yang jauh lebih kehadapan daripada saya membentangkan beberapa contoh menarik selepas menonton video itu.

Antaranya ada yang kata, orang selalu menghina dan mengeji  wanita yang suka pakai shawl, tetapi yang freehair dan tidak bertudung, tidak pula diusahakan untuk mengajak menutup aurat.

Ada juga yang memberi contoh baca qunut ketika Solat Subuh. Isu yang agak panas dan kerapkali dibicarakan. Tetapi manusia-manusia yang langsung tidak solah subuh, tidak pula dititik-beratkan.

Contoh lain yang mereka bagi, pembacaan Surah Yasin pada setiap malam Jumaat. Ada setengah orang tidak senang duduk bila dapat tahu ada masjid yang cuba beramal dengan amalan ini. 

Namun, yang tidak suka untuk ke masjid ? Tidak pula difikir bagaimana cara untuk memakmurkan masjid. Agar orang lebih rasa dekat dengan masjid.

Dan banyak lagi scene-scene yang mereka sebut.

Jadi saya ingin anda semua melihat, kalaulah saya sendiri yang bawakan contoh-contoh realiti di atas, maka orang yang melihat video saya tidak akan berfikir jauh. Sebab mereka sudah nampak akan sasaran yang ingin saya tembak.

Dan kenapa letakkan tajuk Vlog, Follow Me ?

Jawapannya akan anda tahu selepas anda menonton vlog tersebut. ^_^

Di kesempatan ini juga, saya ingin mengucapkan ribuan terima kasih kepada semua yang menyokong usaha saya bermula dari seorang blogger hinggalah menjadi seorang vlogger. Bukan bermaksud saya akan meninggalkan Lautan Rabbani sampai berhabuk, update tetap juga akan update dari semasa ke semasa.

Mungkin sebagai catatan kehidupan di perantauan. Sebaliknya perkongsian dan nasihat, insyaAllah akan lebih banyak pada vlog-vlog selepas ini. Baru best. Saya akan sampaikan terus kepada anda dalam bentuk lisan.

Akhir kata, saya ingin memberitahu anda semua satu perkara. Perjalanan yang jauh dan tinggi pastinya bermula dengan langkahan pertama. Andai satu masa nanti kita benar-benar berada di puncak kejayaan, ketahuilah ketika itu kita tetap seorang manusia. Ada salah dan silap. :)

Maka, sama-samalah kita saling ingat-memperingati antara satu sama lain.

Jadi, tunggu apa lagi ? Enjoyzzzz.

Vlog # 4 : Follow Me ?











Sekian,
Pelaut Rabbani.
Irbid Jordan.